Panduan Puasa Yang Baik dan Benar Pola Kesehatan Food Combining

Panduan Puasa yang Baik dan Benar pola food Combining oleh Andang w Gunawan / Erikar Lebang, Petunjuk Bagaimana Cara Puasa untuk meningkatkan kesehatan fisik & psikis | Pola Sahur dan berbuka yang sehat | menu berbuka puasa dan sahur yang menyehatkan dengan sayur dan buah.

Ditulis Oleh : Fety Khosianah (Dosen dan Pemerhati Kesehatan)

Berikut ini panduan berpuasa menurut artikel yang ditulis oleh Bu Andang W. Gunawan di majalah Kesehatan Alami tahun 2002-2003. Artikel ini merupakan kelanjutan dari dua artikel bu Andang yang sudah saya tulis sebelumnya di sini:

SUDAH BENARKAH PUASA KITA? (Ditulis oleh Bu Andang W Gunawan, Oktober 2003)

CARA MENGATASI REAKSI TUBUH PADA SAAT PUASA

Berikut ini artikelnya.

 

Selamat membaca dan semoga bermanfaat.

================================

 

PANDUAN BERPUASA (artikel oleh Bu Andang W. Gunawan, majalah Nirmala Bulan Oktober 2003, halaman 57)

 

  1. Persiapan

persiapan menjalani ibadah puasa ramadan

Panduan Puasa yang Baik dan Benar  panduan berpuasa bagi pesakit,panduan berpuasa bagi ibu menyusu,panduan berpuasa bagi ibu hamil,panduan berpuasa bagi pesakit jakim,panduan berpuasa bagi pesakit diabetes, Panduan Puasa yang Baik dan Benar panduan berpuasa bagi pesakit gastrik,panduan berpuasa ibu menyusu,panduan berpuasa kristen,panduan berpuasa ibu hamil,panduan berpuasa bagi ibu mengandung,Panduan Puasa yang Baik dan Benar  panduan berpuasa di bulan ramadhan,panduan ibu hamil berpuasa,panduan berpuasa ketika hamil,panduan berpuasa untuk ibu hamil,panduan berpuasa ibu mengandung,Panduan Puasa yang Baik dan Benar  panduan berpuasa untuk ibu menyusu,panduan berpuasa jakim,panduan berpuasa pesakit kencing manis,panduan pengambilan ubat ketika berpuasa, Panduan Puasa yang Baik dan Benar  panduan ibu mengandung berpuasa,buku panduan berpuasa pesakit jakim,panduan praktis berpuasa,panduan aman berpuasa untuk ibu hamil,leaflet panduan aman berpuasa untuk ibu hamil


Sebagian orang mengikuti sunnah Nabi melakukan puasa tiga hari sebelum masuk Ramadan. Kebiasaan ini sangat bermanfaat. Karena akan memudahkan tubuh beradaptasi dengan reaksi yang akan muncul pada saat proses otolisasi mulai berlangsung. Lakukan dengan cara puasa yang benar, bukan sekadar tidak makan dan tidak minum dari subuh sampai maghrib saja.

Mulailah mengurangi makanan berkalori tinggi selama 3-7 hari menjelang Ramadhan, terutama daging merah, makanan gorengan, makanan bersantan, dan makanan diproses lainnya. Perbanyak konsumsi buah-buahan dan sayuran segar.

 

  1. Niat

 Panduan Puasa yang Baik dan Benar pola food Combining sahur&berbuka

Panduan Puasa yang Baik dan Benar pola food Combining  tips olahraga puasa|waktu olahraga puasa|olahraga di bulan puasa|tips olahraga saat puasa|olahraga pada saat puasa|Panduan Puasa yang Baik dan Benar pola food Combining  tips olahraga waktu puasa|olahraga saat puasa ramadhan|jenis olahraga saat puasa|olahraga yang baik saat puasa|olahraga saat puasa|olahraga yang cocok saat puasa|olahraga selama puasa|olahraga ringan saat puasa|olahraga ringan selama puasa|olahraga yang tepat saat puasa|olahraga bulan puasa|olahraga push up|olahraga panahan hasil pon|apakah boleh olahraga saat puasa|hubungan antara olahraga dan puasa|Panduan Puasa yang Baik dan Benar pola food Combining  olahraga angkat beban saat puasa|hubungan antara olahraga dengan puasa|olahraga apa saat puasa|artikel olahraga saat puasa|olahraga aman saat puasa|apa hubungan puasa dengan olahraga|artikel olahraga di bulan puasa|apakah puasa boleh olahraga|tips olahraga di bulan puasa|waktu olahraga di bulan puasa|olahraga saat bulan puasa|Panduan Puasa yang Baik dan Benar pola food Combining  olahraga yang baik pada saat puasa

Dalam ajaran Islam diwajibkan melakukan niat/niyat sebelum puasa. Tetapi tahukah Anda bahwa niat yang dilakukan dengan segenap pikiran dan perasaan dapat memberi pengaruh luar biasa terhadap semua aktivitas tubuh kita selama puasa? Walaupun tidak eksplisit disebut niat, metode pengendalian diri ini sudah dipelajari, diteliti dan diakui secara ilmiah oleh ahli-ahli ilmu kejiwaan Barat. Metode ini bahkan sudah berkembang menjadi cabang ilmu psikiatri yang disebut otohipnosis, hipnoterapi, dan nama-nama lain yang intinya sebenarnya hanya bagaimana cara mengendalikan diri sendiri.

 

Niat tidak harus diucapkan dengan mulut. Yang penting datang dari dalam hati. Niat itu menggunakan fungsi luhur otak, yaitu bagian dari system otak dan saraf pusat yang mengolah perasaan, emosi, hasrat, keinginan, dan sebagainya yang kita sebut sebagai hati. Perbuatan menyuruh diri sendiri untuk melakukan sesuatu yang datang dari dalam hati apalagi namanya kalau bukan niat.

 

Di sinilah pentingnya kita memahami hakikat puasa. Tidak mudah menghayati niat puasa sebagai keinginan kalau kita tidak menyadari bahwa kita sendiri yang perlu puasa.

 

  1. Pola Makan Buka Puasa dan Sahur

 pola makan sehat buka puasa dan sahur

Panduan Puasa yang Baik dan Benar pola food Combining  manfaat olahraga pada bulan puasa|olahraga mengecilkan perut saat puasa|manfaat olahraga terhadap puasa|olahraga untuk orang puasa|olahraga saat puasa ocd|olahraga yang baik untuk orang puasa|olahraga orang puasa| Panduan Puasa yang Baik dan Benar pengaruh olahraga terhadap puasa|olahraga pagi saat puasa|olahraga pada bulan puasa|olahraga yang pas saat puasa|waktu olahraga pada saat puasa|olahraga yang tepat pada saat puasa|Panduan Puasa yang Baik dan Benar pola food Combining  olahraga ringan di bulan puasa|olahraga renang saat puasa|tips olahraga ringan saat puasa|Panduan Puasa yang Baik dan Benar waktu olahraga saat puasa|waktu olahraga yang tepat saat puasa|puasa tetap olahraga|pengaruh olahraga terhadap bulan puasa|olahraga untuk puasa| Panduan Puasa yang Baik dan Benar olahraga untuk bulan puasa|olahraga yang cocok untuk puasa|olahraga untuk diet saat puasa|olahraga yang baik untuk puasa|waktu untuk olahraga saat puasa|olahraga untuk mengecilkan perut saat puasa|waktu tepat untuk olahraga saat puasa|Panduan Puasa yang Baik dan Benar pola food Combining  olahraga waktu puasa|olahraga di waktu puasa|waktu olahraga yang baik saat bulan puasa|olahraga pada waktu puasa|waktu tepat olahraga saat puasa Panduan Puasa yang Baik dan Benar


Jangan langsung berbuka puasa dengan makanan berkalori tinggi seperti kolak, cendol, nasi dan lauk pauknya. Makanan berkalori tinggi adalah makanan yang menguras banyak energi untuk menguraikannya menjadi sumber tenaga. Setelah berpuasa sepanjang hari, laju metabolisme sedang berada pada titik yang cukup rendah. Itu adalah proses alami penghematan energi pada tubuh setiap kali dipuasakan dari makanan. Pencernaan termasuk proses metabolism yang relatif memakai banyak energi. Begitu kita mengisi perut, laju metabolism tidak otomatis naik. Akibatnya sebagian besar makanan tidak tercerna dengan baik.

 

Awali buka puasa dengan makanan yang tidak makan waktu pencernaan lama tetapi cepat mengembalikan energy. Gula atau makanan manis memang paling cepat memasok energy.Tetapi hati-hati! Energi dari gula dan karbohidrat yang diproses sifatnya instan atau sesaat. Laju metabolismenya dalam otak terlalu cepat sehingga cepat pula menimbulkan rasa lesu. Hal ini disebabkan karena sebagian besar zat-zat gizi yang mengontrol metabolisem gula ke sel-sel sudah tidak ada. Karena itu dibutuhkan insulin. Tetapi pancreas (organ yang memproduksi insulin) belum bekerja dengan kemampuan penuh pada saat itu. Kita harus ingat bahwa selama puasa kita hanya mengistirahatkan fungsi pencernaan. Tetapi organ-organ itu tetap bekerja untuk detoksifikasi dalam kapasitas penuh. Jadi jangan disiksa lagi dengan mencerna makanan yang kita tahu akan menimbulkan masalah.

 

Buka puasa dengan makan buah adalah yang paling baik. Untuk mencerna buah, tubuh hampir tidak membutuhakan pertolongan system pencernaan. Gula buah juga tidak perlu insulin. Metabolismenya di otak juga stabil. Setelah maghrib adalah waktu makan yang baik. Biasakan juga selama puasa makan dengan menu yang sederhana. Yang penting lengkap gizinya. Nasi dengan kombinasi 1 menu sayuran dan 1 menu lauk itu sudah cukup. Semakin sederhana jenisnya, semakin ringan untuk pencernaan.

 

Lakukan hal yang sama pada saat sahur. Awali dengan makan buah secukupnya. Sesudah itu kalau masih ada ruang di lambung boleh diisi sedikit makanan lagi. Sahur tidak perlu makan berlebihan. Nabi juga sudah mengatakan bahwa sahur hanya minum air saja sudah cukup. Makan kekenyangan justru membuat kita cepat lesu, akibat metabolism gula dalam darah tidak stabil. Jangan lupa setiap puasa, laju metabolism tubuh akan turun kembali. Selain itu pagi hari fungsi tubuh yang paling aktif adalah pembuangan. Saat kita makan kekenyangan, membuat makanan yang begitu banyak kita makan saat sahur tidak tercerna sempurna, sebagian akhirnya membusuk dan sebagian lagi terfermentasi. Makanan rusak menghasilkan gas yang menyebabkan kembung atau sakit maag dan sakit kepala.

 

Biasakan juga untuk selalu makan makanan yang baru atau makanan yang tidak dipanaskan ulang. Tubuh kita perlu gizi, bukan makanan enak. Memasak terlalu lama atau memanaskan makanan berulangkali akan menghancurkan gizi makanan. Makanan tidak bergizi akan sering menimbulkan lapar. Karena itu setiap kali masak, lakukan secukupnya saja.

 

  1. Makanan yang Dibatasi

 

Semua  makanan yang tidak bergizi termasuk makanan kalengan, makanan instan, daging olahan, roti dan kue-kue manis, makanan bersantan, makanan gorengan.

 

  1. Suplemen dan Obat

 

Sebaiknya tidak minum suplemen apapun selagi puasa, juga obat-obatan yang tidak perlu. Saat puasa kita sedang giat mengeluarkan racun. Suplemen dan obat-obatan mengandung zat-zat sintetis yang pada dasarnya tetap racun bagi tubuh. Kalau karena kondisi kesehatan terpaksa harus mengkonsumsi suplemen atau obat, konsultasikan dahulu dengan dokter atau ahli gizi yang menguasai terapi nutrisi.

 

  1. Olahraga
    olahraga yang baik dan benar saat puasa
    olahraga setelah buka puasa|manfaat olahraga di bulan puasa|bolehkah olahraga saat puasa|waktu olahraga yang baik saat puasa|cara diet saat puasa tanpa olahraga|cara olahraga saat puasa|cara olahraga di bulan puasa|olahraga yang cocok di bulan puasa|olahraga yang cocok pada saat puasa|Panduan Puasa yang Baik dan Benar pola food Combining  cara olahraga pada saat puasa|cara olahraga yang baik saat puasa|olahraga yg cocok di bulan puasa|cara olahraga pada bulan puasa|olahraga disaat puasa|olahraga diet saat puasa|olahraga yang bisa dilakukan saat puasa|hubungan olahraga dengan puasa|Panduan Puasa yang Baik dan Benar pola food Combining  olahraga efektif saat puasa|efek olahraga saat puasa|efek samping olahraga saat puasa|olahraga efektif di bulan puasa|gerakan olahraga saat puasa|hukum olahraga saat puasa|olahraga pagi hari saat puasa|hukum olahraga pada saat puasa|hubungan puasa dengan olahraga dan kesehatan|olahraga di pagi hari saat puasa|hubungan puasa olahraga|jam olahraga saat puasa|jenis olahraga di bulan puasa|jadwal olahraga saat puasa|jurnal puasa dan olahraga|jenis olahraga yang baik saat puasa|Panduan Puasa yang Baik dan Benar pola food Combining  jadwal olahraga di bulan puasa|jam olahraga yang baik saat puasa|jadwal olahraga yang baik saat puasa|jenis dan tips olahraga saat puasa|olahraga ketika puasa|olahraga yang baik ketika puasa|kapan olahraga saat puasa|manfaat olahraga ketika puasa|tips olahraga ketika puasa|kapan olahraga waktu puasa|kiat olahraga di bulan puasa|makalah puasa dan olahraga kesehatan|waktu olahraga yang baik ketika puasa|olahraga lari ketika puasa|olahraga lari saat puasa|olahraga lari di bulan puasa|Panduan Puasa yang Baik dan Benar pola food Combining  olahraga membakar lemak saat puasa|olahraga lari saat bulan puasa|olahraga yang dapat dilakukan saat puasa|olahraga lagi puasa|manfaat olahraga saat puasa|olahraga menurunkan berat badan saat puasa| Panduan Puasa yang Baik dan Benar manfaat olahraga pada saat puasa|manfaat puasa dan olahraga|manfaat olahraga disaat puasa|manfaat olahraga saat bulan puasa| 

Aktifitas normal, termasuk olahraga tidak perlu dihentikan selama puasa. Normal artinya bukan kegiatan yang dapat menghabiskan energy kita. Jalan pagi sesudah sahur sudah cukup baik. Tetap aktif selama puasa juga untuk menjaga kelancaran sirkulasi darah dan getah bening. Ini penting karena membantu mempercepat proses pengeluaran racun.—————-

Keterangan : Berikut Contoh Makanan yang dilakukan sesuai pola FC (Food Combining). Ini adalah menurut bu Andang, versi tahun 2003, dimana sahur dengan buah dianggap belum lazim, maka untuk masa transisi, bu Andang masih memasukkan unsur protein di dalamnya. Untuk versi sekarang, beberapa penganut pola makan FC (Food Combining) memilih untuk sahur dengan ekslusif buah saja, tanpa protein hewani. Termasuk penulis sendiri, penulis memilih untuk sahur ekslusif buah, kalau pun ada unsur lain selain buah, penulis memilih jus sayur-buah (wortel apel) atau jus sayur saja. 

 

  1. Waktu Makan : Sahur

Pola FC :

– Buah : jus buah segar (tanpa gula, dan tanpa es) atau 1 porsi buah potongan.

Contoh Makanan : 1 gelas jus jeruk + pepaya dan / atau 1 porsi mangga

 

– Protein Rendah Lemak

Contoh makanan : Omelet isi jamur + (2 butir telur)

 

  1. Waktu Makan : Iftar (Buka Puasa)

Pola FC :

– Buah

Contoh makanan : 1 gelas jus apel + nanas ; 2-4 butir kurma (notes: penulis lebih menyukai jumlah yang ganjil spt 3, 5, 7)

 

  1. Waktu Makan : Makan Malam :

Pola FC :

——————————-

– Menu Pati (contoh 1)

Contoh makanan : Nasi

     

– Sayuran Masak (contoh 1)

Contoh makanan : Bakwan Sayuran

      

– Sayuran Segar (contoh 1)

Contoh makanan : Brokoli+jamur+tahu saus tiram

   1/2 gelas jus wortel 

———————————

– Menu Protein (Contoh 2)

Contoh makanan : Steik Ikan

 

– Sayuran Masak (contoh 2)

Contoh makanan : Tumis wortel +buncis

 

– Sayuran Segar (contoh 2)

Contoh makanan : 1/2 gelas jus mentimun + paprika

 

Referensi:

 

  1. Dikutip sesuai aslinya dari Artikel Majalah Kesehatan Nirmala, Sudah Benarkah Puasa Kita? ., penulis Andang W.G. (Majalah Nirmala, Terbitan Bulan Oktober 2003, hal 52-57) 

 

  1. Dikutip sesuai aslinya dari Artikel Majalah Kesehatan Nirmala, Mengapa Tubuh Kita Perlu Puasa?., penulis Andang W.G. (Bonus Majalah Nirmala, Terbitan Bulan November 2002, hal 18)

 

Artikel  Terkait:

 

  1. SUDAH BENARKAH PUASA KITA? (Ditulis oleh Bu Andang W Gunawan, Oktober 2003)  
  2. CARA MENGATASI REAKSI TUBUH PADA SAAT PUASA
  3. APA YANG TERJADI SAAT TUBUH KITA PUASA?

 

 

 

CARA MENGATASI REAKSI TUBUH PADA SAAT PUASA

CARA MENGATASI REAKSI TUBUH PADA SAAT PUASA | Agar tubuh tetap bugar dan fit saat menjalankan ibadah puasa ramadhan | bagaimana cara mengatasi lemas / letih / loyo saat berpuasa ramadhan | tips mengatasi lemah letih lesu dan pusing saat sedang berpuasa | cara menghindari dan mengatasi sembelit ketika sedang berpuasa wajib | bagaimanakah solusi untuk Lesu, Tekanan darah rendah saat berpuasa | tips jitu untuk Sakit Kepala / Tekanan Darah Rendah / Kejang Otot ketika menjalankan ibadah puasa. cara menghilangkan Tukak Lambung, Kembung / Gangguan Kolesterol / Nyeri Tulang Belakang / Napas Bau – Sariawan – Flu – Diare – Nyeri Otot – Mual –  Gangguan Emosi  – Penyakit Kulit – Nyeri Lambung saat puasa sering buang angin

Ditulis Oleh : Fety Khosianah (Dosen dan Pemerhati Kesehatan)

PENGANTAR:

Artikel ini adalah lanjutan dari tulisan bu Andang Gunawan yang berjudul, “Sudah Benarkah Puasa Kita?” yang berisi tentang perubahan-perubahan selama puasa dan bagaimana cara mengatasinya. Semoga bermanfaat.

Artikel sebelumnya : SUDAH BENARKAH PUASA KITA? (Ditulis oleh Bu Andang W Gunawan, Oktober 2003)

CARA MENGATASI REAKSI TUBUH PADA PUASA 

Pada saat gejala tidak nyaman muncul (biasanya pada hari ketiga atau keempat), sebaiknya tidak minum obat apa pun kecuali obat yang disarankan dokter pada pasien dengan penyakit serius seperti gangguan jantung, ginjal, diabetes. Keluhan ringan seperti gatal-gatal, pusing, mual, diare ringan, atau kembung cukup diatasi dengan istirahat dan sering minum selama periode buka puasa.

Jika keluhan berlanjut lebih dari dua hari, sebaiknya hentikan puasa dan periksakan kesehatan Anda pada dokter, karena kemungkinan ada gangguan serius dalam tubuh.

CARA MENGATASI REAKSI TUBUH PADA SAAT PUASA – PROBLEM YANG TERJADI SELAMA PUASA

1. a) Keluhan :  Sembelit

    b) Penyebab :  Berlebihan makanan olahan, kurang sayuran dan buah.

     c) Penanggulangan :  Hindari makanan olahan berlebihan, banyak minum, banyak makanan alami dan berserat.

 

2. a) Keluhan :  Sering Buang Angin

     b) Penyebab :  Berlebihan makanan olahan dan gorengan, soda, kacang-kacangan.

     c) Penanggulangan :  Tidak makan berlebihan; Banyak minum termasuk jus buah (sebaiknya jus buah segar, bukan jus buah prosesan); Minum dan makan harus perlahan-lahan; Hindari gorengan dan santan.

 

3. a) Keluhan :  Lesu, Tekanan darah rendah

  b) Penyebab :  Kurang minum, buah, sayuran.

c) Penanggulangan :  Banyak makan buah dan sayur segar. 

 

4. a) Keluhan :  Sakit Kepala

  b) Penyebab :  Kafein dan nikotin, kurang istirahat, kurang tidur.

  c) Penanggulangan :  Kurangi rokok dan kopi, banyak makan buah dan sayuran. 

 

 5. a) Keluhan :  Tekanan Darah Rendah

  b) Penyebab :  Berlebihan mengkonsumsi makanan manis (gula dan karbohidrat yang diproses), makan kekenyangan.

  c) Penanggulangan :  Dahulukan makan buah waktu sahur dan buka puasa. Hindari karbohidrat yang diproses seperti roti, cake, donat.

 

6. a) Keluhan : Kejang Otot

  b) Penyebab : Kurang kalsium, magnesium, kalium.

  c) Penanggulangan : Banyak makan buah dan sayuran. Hanya mineral dari tumbuh-tumbuhan yang  bisa dimanfaatkan oleh jaringan tubuh kita.   Pasien penyakit ginjal: hindari daging merah dan gorengan.

 

7. a) Keluhan : Tukak Lambung, Kembung

  b) Penyebab : Kebanyakan makanan berlemak, gorengan, kopi, makan terburu-buru. 

  c) Penanggulangan : Perbaiki pola makan dan cara makan.

 

8. a) Keluhan : Gangguan Kolesterol

  b) Penyebab : Kebanyakan lemak, gorengan, makan terburu-buru, kurang sayuran dan buah.

  c) Penanggulangan : Hindari lemak, gorengan, banyak makan buah dan sayuran.

CARA MENGATASI REAKSI TUBUH PADA SAAT PUASA
CARA MENGATASI REAKSI TUBUH PADA SAAT PUASA

REAKSI TUBUH TERHADAP PUASA CARA MENGATASI REAKSI TUBUH PADA SAAT PUASA

 

 1.     REAKSI TUBUH TERHADAP PUASA

 

 

  a) Reaksi : Nyeri Tulang Belakang

  b) Penyebab : Akumulasi toksin (racun) pada pembuluh darah usus besar dekat saraf-saraf tulang belakang bagian bawah 

  c) Tip Lain : – Senam punggung

                               – Kolonhidroterapi

 

2.     REAKSI TUBUH TERHADAP PUASA

 

a) Reaksi : Napas Bau

b) Penyebab : Toksin (racun)  keluar melalui paru-paru.

  c) Tip Lain : – Sikat lidah dengan sikat gigi.  

  – Kunyah daun peterseli 

 

3.     REAKSI TUBUH TERHADAP PUASA

 

a) Reaksi : Sariawan

  b) Penyebab : Akumulasi toksin (racun) di mulut meningkatkan jumlah bakteri penyakit yang hidup diantara gigi sehari-hari.

  c) Tip Lain : – Kumur air garam 3-5 kali

  – Olesi luka dengan minyak tea tree atau vitamin E. 

 

4.     REAKSI TUBUH TERHADAP PUASA

  a) Reaksi : Flu

  b) Penyebab : Akumulasi mukus (lendir) dan toksin (racun) dalam darah melemahkan system kekebalan tubuh.

  Setelah bebas mukus, tubuh lebih tahan terhadap virus

  c) Tip Lain : Jangan hentikan puasa agar mukus habis. Kurangi cairan, ganti dengan air jeruk nipis.

 

5.     REAKSI TUBUH TERHADAP PUASA

 

a) Reaksi : Pusing/Black Out

  b) Penyebab : Tekanan darah turun untuk menghemat energi.

c) Tip Lain : –Jangan berdiri tiba-tiba dari posisi tidur atau duduk.

   – Jangan lama di bawah terik matahari.

 

6.     REAKSI TUBUH TERHADAP PUASA

 

a) Reaksi : Diare

  b) Penyebab : Efek pencahar dari buah-buahan. Bentuk feses seperti diare, tapi mulas tidak sesering dan tidak sakit seperti diare.

  Umumnya hanya berlangsung setengah hari.

  c) Tip Lain : – Kolonhidroterapi

  – Kurangi jus buah, ganti dengan buah utuh saja.

  – Kombinasikan dengan sayuran dan makanan tinggi serat lain.

 

7.     REAKSI TUBUH TERHADAP PUASA

 

a) Reaksi : Sakit Kepala

  b) Penyebab : Toksin (racun) menyebabkan otot leher dan pundak tegang, menghambat aliran darah dan oksigen ke otak.

  c) Tip Lain : Terapi pijat pada leher dan pundak oleh ahlinya.

 

8.     REAKSI TUBUH TERHADAP PUASA

 

a) Reaksi : Nyeri Otot

  b) Penyebab : Iritasi toksi (racun) pada otot dapat menyebabkan ketegangan dan peradangan. Sering terjadi pada kaki karena akumulasi

  toksin berpusat di kaki.

  c) Tip Lain : – Refleksologi

  – Rendam air hangat

  – Senam peregangan (stretching)

 

9. REAKSI TUBUH TERHADAP PUASA

 

  a) Reaksi : Mual                         

  b) Penyebab : Cairan empedu masuk ke lambung akibat pengeluaran racun oleh kelenjar limfa terlalu cepat.

  c) Tip Lain :  Minum air atau jus wortel agar cairan empedu lebih encer dan toksin cepat keluar.

 

10. REAKSI TUBUH TERHADAP PUASA

 

a) Reaksi : Gangguan Emosi 

  b) Penyebab : Pengeluaran toksin merangsang saraf-saraf otak yang sudah terganggu.

  c) Tip Lain : – Senam tai chi, chi kung, atau yoga.

  – Meditasi/ otohipnosis dengan zikir.

  – Makan ½ buah alpukat setelah buka puasa (tanpa gula atau tanpa susu kental manis).

 

11. REAKSI TUBUH TERHADAP PUASA

 

a) Reaksi : Penyakit Kulit

  b) Penyebab : Toksin keluar bersama lemak busuk, menyebabkan reaksi yang timbul akan serupa

  c) Tip Lain : – Jika timbul bisul atau jerawat, biarkan kering dan sembuh sendiri.

  – Rajin bersihkan wajah, juga sikat dan spons make up.

 

 12. REAKSI TUBUH TERHADAP PUASA

 

 

a) Reaksi : Keletihan

  b) Penyebab : Letih adalah gejala normal pada puasa.

  c) Tip Lain : Minum jus buah/sayur yang manis seperti melon dan wortel.

 

13. REAKSI TUBUH TERHADAP PUASA

 

  a) Reaksi : Hipoglikemia (Gula Darah Turun Secara Drastis) 

  b) Penyebab : Puasa menurunkan kadar gula darah. Jika buka puasa dipenuhi makanan tinggi gula dan karbohidrat olahan, tekanan gula

  darah akan naik dan turun terlalu drastis. 

  c) Tip Lain : Lebih banyak konsumsi makanan cukup serat alami: buah utuh, sayuran, beras merah, kedelai, dsb.

 

14. REAKSI TUBUH TERHADAP PUASA

 

  a) Reaksi : Nyeri Lambung

  b) Penyebab : Nyeri lambung saat puasa bukan karena perut kosong, tetapi akibat pola makan salah saat sahur atau berbuka puasa.

  Ini menyebabkan fermentasi /pembusukan makanan yang dapat meningkatkan keasaman dalam lambung dan aktifitas bakteri

  penyakit. Keasaman tinggi menghambat produksi selaput lendir pada lambung/usus dan mengiritasi dinding usus.

  c) Tip Lain : – Tetaplah berpuasa untuk menghambat bakteri penyakit.

  – Terapi jus kol untuk gejala perut kembung pada gangguan pencernaan (lebih manjur dari antibiotic). Campur 1/3 gelas air kol

     dan 2/3 gelas air mentimun. Minum 3 kali sehari sebelum makan. Umumnya satu kali minum sudah cukup.

Cara Mengatasi Reaksi Tubuh Pada Saat Puasa cara mengatasi cegukan di saat puasa,cara mengatasi darah rendah saat puasa,cara mengatasi lapar dan haus saat puasa,cara mengatasi bibir kering dan pecah pecah saat puasa, Cara Mengatasi Reaksi Tubuh Pada Saat Puasa cara mengatasi pusing dan mual saat puasa,cara mengatasi demam saat puasa,cara mengatasi bau mulut di saat puasa,cara mengatasi flu saat puasa,cara mengatasi flu pada saat puasa,cara mengatasi sakit gigi saat puasa,cara mengatasi gangguan pencernaan saat puasa, Cara Mengatasi Reaksi Tubuh Pada Saat Puasa cara mengatasi tenggorokan gatal saat puasa,cara mengatasi gusi berdarah saat puasa,cara mengatasi godaan saat puasa,cara mengatasi sakit gigi berlubang saat puasa, Cara Mengatasi Reaksi Tubuh Pada Saat Puasa cara mengatasi sakit gigi pada saat puasa,cara mengatasi haus saat puasa, Cara Mengatasi Reaksi Tubuh Pada Saat Puasa cara mengatasi hidung tersumbat saat puasa,cara mengatasi rasa haus saat puasa,cara mengatasi mual di pagi hari saat puasa,cara mengatasi haus pada saat puasa, Cara Mengatasi Reaksi Tubuh Pada Saat Puasa cara mengatasi ingin meludah saat puasa,cara mengatasi kantuk saat puasa,cara mengatasi sakit kepala saat puasa,cara mengatasi maag kambuh saat puasa,cara mengatasi tenggorokan kering saat puasa,cara mengatasi kelaparan saat puasa,cara mengatasi pusing kepala saat puasa, Cara Mengatasi Reaksi Tubuh Pada Saat Puasa

reaksi tubuh terhadap puasa 2
reaksi tubuh terhadap puasa

Cara Mengatasi Reaksi Tubuh Pada Saat Puasa cara mengatasi saat puasa ,cara mengatasi bau mulut saat puasa,cara mengatasi bibir kering saat puasa,cara mengatasi maag saat puasa,cara mengatasi cegukan saat puasa,cara mengatasi air liur berlebihan saat puasa,cara mengatasi ngantuk saat puasa,cara mengatasi mual saat puasa,cara mengatasi asam lambung saat puasa,cara mengatasi lapar saat puasa,cara mengatasi perut kembung saat puasa,cara mengatasi diare saat puasa,cara mengatasi kulit kering saat puasa,cara mengatasi sakit perut saat puasa,cara mengatasi susah buang air besar saat puasa,cara mengatasi masuk angin saat puasa,cara mengatasi air ludah berlebih saat puasa,cara mengatasi air liur berlebih saat puasa,cara mengatasi air liur saat puasa,cara mengatasi asam lambung pada saat puasa,cara mengatasi agar tidak bau mulut saat puasa,Cara Mengatasi Reaksi Tubuh Pada Saat Puasa cara mengatasi anyang anyangan saat puasa,cara mengatasi bau mulut pada saat puasa,cara mengatasi batuk saat puasa,cara mengatasi maag saat bulan puasa,cara mengatasi ngantuk saat bulan puasa,cara mengatasi susah bab saat puasa,cara mengatasi bibir pecah2 saat puasa,cara mengatasi cekukan pada saat puasa,cara mengatasi dehidrasi saat puasa,cara mengatasi panas dalam saat puasa,

cara mengatasi kelelahan saat puasa.jpg

Cara Mengatasi Reaksi Tubuh Pada Saat Puasa cara mengatasi lemas saat puasa,cara mengatasi rasa lapar saat puasa,cara mengatasi sakit lambung saat puasa,cara mengatasi penyakit maag saat puasa,cara mengatasi migrain saat puasa,cara mengatasi meludah saat puasa,cara mengatasi mulut pahit saat puasa,cara mengatasi asam lambung naik saat puasa,cara mengatasi rasa ngantuk saat puasa,cara mengatasi sesak nafas saat puasa,cara mengatasi berat badan naik saat puasa,cara mengatasi nafas bau saat puasa,cara mengatasi ngantuk berlebihan saat puasa,cara mengatasi pusing saat puasa,cara mengatasi bibir pecah pecah saat puasa,cara mengatasi ngantuk pada saat puasa,cara mengatasi sakit maag pada saat puasa,cara mengatasi radang tenggorokan saat puasa,cara mengatasi rasa mual saat puasa,Cara Mengatasi Reaksi Tubuh Pada Saat Puasa cara mengatasi rasa pusing saat puasa,cara mengatasi rasa lemas saat puasa,cara mengatasi sakit maag saat puasa,cara mengatasi sembelit saat puasa,cara mengatasi sakit tenggorokan saat puasa,cara mengatasi sariawan saat puasa,cara mengatasi meludah terus saat puasa,cara mengatasi wajah kering saat puasa,cara mengatasi kulit wajah kering saat puasa,cara mengatasi maag yang kambuh saat puasa,cara mengatasi bau mulut saat bulan puasa,cara alami mengatasi bau mulut saat puasa,cara mengatasi bibir kering pada saat puasa,cara mengatasi bibir kering saat bulan puasa,cara mengatasi maag pada saat puasa,cara mengatasi maag di saat puasa,cara mengatasi perut mual saat puasa,cara mengatasi mual pada saat puasa,cara mengatasi mual di saat puasa,cara mengatasi perut kembung dan mual saat puasa,cara mengatasi asam lambung di saat puasa,cara mengatasi lapar di saat puasa,cara mengatasi perut lapar saat puasa,cara mengatasi perut kembung pada saat puasa,cara mengatasi diare pada saat puasa,cara mengatasi sakit perut pada saat puasa,Cara Mengatasi Reaksi Tubuh Pada Saat Puasa cara mengatasi susah buang air besar pada saat puasa,cara mengatasi batuk pada saat puasa,cara mengatasi batuk berdahak saat puasa,cara mengatasi susah bab pada saat puasa,cara mengatasi cegukan pada saat puasa,cara mengatasi demam pada saat puasa,cara mengatasi sakit kepala pada saat puasa,cara mengatasi badan lemas saat puasa,cara mengatasi lemas pada saat puasa,cara mengatasi sering meludah saat puasa,cara mengatasi pusing pada saat puasa,cara mengatasi bibir pecah pecah saat bulan puasa,cara mengatasi sembelit saat bulan puasa,cara mengatasi sembelit pada saat puasa,cara mengatasi sakit maag di saat puasa

BACA JUGA ARTIKEL TERKAIT :  INILAH APA YANG TERJADI SAAT TUBUH KITA PUASA

Panduan Puasa Yang Baik dan Benar

DAN JUGA SUDAH BENARKAH PUASA KITA ?

Semoga bermanfaat.

 

Referensi:

 

1. Dikutip sesuai aslinya dari Artikel Majalah Kesehatan Nirmala, Sudah Benarkah Puasa Kita? ., penulis Andang W.G. (Majalah Nirmala, Terbitan Bulan Oktober 2003, hal 52-57) 

 

2. Dikutip sesuai aslinya dari Artikel Majalah Kesehatan Nirmala, Mengapa Tubuh Kita Perlu Puasa?., penulis Andang W.G. (Bonus Majalah Nirmala, Terbitan Bulan November 2002, hal 18) 

Sudah Benarkah Puasa Kita?

Sudah benarkah puasa kita? puasa yang baik kesehatan  | efek negatif puasa ramadhan bagi kesehatan tubuh kita menu buka puasa yang baik untuk  kesehatan | puasa yang baik untuk kesehatan adalah cara puasa yang baik untuk kesehatan Sudah benarkah puasa kita?
menu buka puasa yang baik bagi kesehatan | petunjuk puasa yang baik dan benar agar tubuh semakin sehat. Sudah benarkah puasa kita?

Ditulis Oleh : Fety Khosianah (Dosen dan Pemerhati Kesehatan)

sudah benarkah puasa kita?
sudah benarkah puasa kita?

Artikel ini adalah artikel yang ditulis oleh Bu Andang Gunawan di majalah Nirmala, terbitan bulan Oktober 2003. Terus terang, saat pertama kali membacanya, artikel ini membuat saya terharu, dan membuka wawasan saya tentang perspektif puasa Ramadhan dari sudut pandang lain. Setelah membaca artikel ini, saya memandang puasa Ramadhan tidak hanya sebagai puasa religi yang menjadi kewajiban setiap muslim, namun ternyata memiliki aspek-aspek yang begitu dalam, dari sisi fisik, sisi moril, sisi emosi, sisi psikologis dan sisi spiritual, yang tidak pernah saya bayangkan sebelumnya. Setahun lalu, yaitu tahun 2014, setelah bertemu bu Andang, saya meminta ijin kepada beliau via inbox FB untuk menulis ulang artikel yang menurut saya sangat luar biasa dan menggugah hati saya ini, ke dalam notes saya. Dan beliau pun mengijinkan. Namun sayang, karena berbagai kesibukan, saya tidak sempat merealisasikan niat saya tersebut. Sekarang, saya bertekad merealisasikan niat saya, agar kawan-kawan juga mendapat wawasan dan perspektif baru tentang puasa Ramadhan.

Terima kasih tak terhingga dari saya untuk bu Andang Gunawan, atas tulisan yang luar biasa ini. Semoga menjadi bermanfaat untuk setiap kawan yang membacanya.

Sudah benarkah puasa kita?
———————————–

JUDUL ARTIKEL : “SUDAH BENARKAH PUASA KITA?”

Oleh : Andang W.Gunawan

Artikel dipublikasikan di Majalah Nirmala Oktober, Tahun 2003 (halaman 52-57)

“Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagai mana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu, agar kamu bertaqwa…”

“…berpuasa itu baik bagimu seandainya kamu mengetahui.” (Al Baqarah:183 dan 184)

Sudah benarkah puasa kita?
Jujur saja, banyak diantara kita yang belum memahami cara melaksanakan puasa yang benar. Mungkin lebih tepat jika disebut hanya memindahkan waktu makan saja, dari siang ke malam hari. Pemandangan seperti ini adalah kenyataan yang bisa kita lihat di mana-mana pada setiap bulan Ramadhan.

Sudah benarkah puasa kita?
Begitu masuk waktu maghrib bagi yang berpuasa memang diwajibkan segera berbuka. Bagaimana pun Tuhan lebih tahu batas kemampuan kita. Tetapi tidak pernah ada ajaran atau perintah Tuhan yang menyuruh kita langsung makan berat seperti orang yang sudah berhari-hari tidak melihat makanan dan terus mengisi perutnya sampai sesak kekenyangan.

Sudah benarkah puasa kita?

Hidangan bulan puasa memang sering terkesan lebih istimewa dari hari-hari biasa. Bagi kebanyakan masyarakat kita, makanan buka puasa seperti kolak, jajan pasar, dan makanan bersantan lainnya sudah seperti keharusan. Mereka mengatakan tidak afdol bulan puasa jika tidak ada kolaknya, es cendolnya, dan sebagainya.

Sudah benarkah puasa kita?

Perilaku berpuasa seperti ini jelas bertolak belakang dengan semangat Ramadhan, saat seharusnya kita berlatih mengendalikan hawa nafsu termasuk terhadap makanan. Padahal Rasulullah dalam hadistnya cukup memberikan contoh bagaimana adab berpuasa yang benar, yang Islami. Beliau berbuka puasa dengan makanan yang sangat sedikit berupa beberapa butir kurma. Cara makan dan minum beliau juga sangat tenang dan santun, bahkan boleh dikatakan khusyuk. Menurut Rasulullah: “Tidak ada tempat yang lebih dibenci Allah selain perut yang dipenuhi makanan halal.” Artinya makanan sehat dan halal pun tidak ada manfaat dan artinya jika dimakan berlebihan.

Sudah benarkah puasa kita?

Puasa yang demikian tidak ada manfaatnya, dari segi apa pun, bagi kita. Dengan menjalani puasa dari fajar sampai matahari terbenam, lengkap dengan berbagai aktifitas bulan puasa pada umumnya, kita sering beranggapan ibadah puasa kita sudah sempurna.

Sudah benarkah puasa kita?

Rahasia keutamaan puasa ada di dalam proses puasa itu sendiri yaitu proses yang terjadi dalam tubuh kita. Jika Tuhan sendiri mengatakan puasa itu baik bagi kita, berarti kita yang membutuhkan puasa. Hanya dengan mengetahui apa yang tengah berlangsung di dalam tubuh kita selama berpuasa, baru kita mengerti mengapa Tuhan mengatakan puasa itu baik bagi kita seandainya kita tahu. Dalam hadist Rasulullah yang lain Tuhan mengatakan bahwa mereka yang menjalani kehidupan sesuai dengan Al Qur’an niscaya panjang usianya.

Sudah benarkah puasa kita? SETIAP MAKHLUK PERLU PUASA 

Puasa adalah terapi pengobatan alami yang paling tua yang tidak pernah lenyap ditelan zaman. Selama ratusan tahun, jauh sebelum masa Rasulullah atau Nabi Isa a.s., puasa sudah digunakan manusia untuk penyembuhan. Tetapi karena orang Timur juga menggunakan puasa untuk mengasah ketajaman batin atau kesaktian, sistem pengobatan Barat lalu menempatkan puasa sebagai metode yang tidak ilmiah atau tidak bisa diterima akal sehat. Sementara dokter-dokter modern itu lupa bahwa Hippocrates (herbalis dan filsuf dari abad ke-5 SM, yang diakui sebagai Bapak Ilmu Kedokteran Barat) sendiri mempraktekkan puasa dan menyatakan puasa adalah “obat paling mujarab, penyembuh dalam tubuh kita sendiri.”

detoksifikasi pada puasa ramadhan
detoksifikasi pada puasa ramadhan

Akhirnya memang waktu juga yang membuktikan bahwa alam tidak pernah salah. Segala bentuk penyimpangan di alam, termasuk tubuh kita, adalah ulah kita sendiri. Jika pengobatan modern sudah angkat tangan, baru orang berpikir kembali ke cara alami. Salah satunya yang kini sedang menjadi trend pengobatan Barat khususnya di Eropa, adalah terapi puasa di klinik-klinik khusus puasa. Mereka akhirnya menyadari bahwa puasa memang tidak bisa dipisahkan dari kehidupan manusia.

Secara alami hampir semua makhluk ciptaan Tuhan di atas muka bumi ini membutuhkan puasa. Hewan mengikuti nalurinya melakukan puasa ketika sakit. Demikian juga tumbuh-tubuhan. Masa puasa dari tumbuh-tumbuhan paling mudah dilihat di negeri bermusim empat, yaitu pada saat musim dingin.

Semua bentuk ciptaan alam semesta dan yang mudah kita amati di depan mata sesungguhnya merupakan anugerah Sang Pencipta bagi manusia. Dicontohkan-Nya bagaimana hewan dan tumbuhan berpuasa, agar kita mengamati dan mencari tahu apa tujuan puasa dan mengapa kita perlu berpuasa. Tuhan begitu memuliakan kita dengan memberi kita akal untuk berpikir dan menelaah rahasia penciptaan-Nya. Tetapi sebagian dari kita tetap saja senang berkurung dalam kebodohan dan tidak tahu bersyukur kepada-Nya. Mereka adalah termasuk yang menganggap puasa sebagai suatu tindakan yang menyusahkan diri dan tidak perlu, bahkan dapat mendatangkan penyakit dan sebagainya.

Tetapi, diantara yang berpuasa pun tidak kurang yang tidak tahu tujuan puasa. Ada yang berperan semata-mata karena tradisi atau ada yang karena takut kelak tidak memperoleh pahala di surga. Padahal kalau puasanya benar, yang namanya pahala itu sudah bisa kita rasakan langsung setelah puasa, yaitu kesehatan kita.

Puasa, yang dalam bahasa Arab adalah shiyaam atau shaum, mempunyai dua arti: menahan diri dari makan-minum atau menahan diri tidak bicara. Walau pun dalam Al Qur’an shaum lebih banyak diterjemahkan sebagai puasa bicara, namun syariah/hukum Islam tetap menggunakan kata shaum sebagai ungkapan menahan diri dari makanan dan minuman serta perbuatan-perbuatan yang dapat membatalkan puasa, sejak waktu fajar sampai matahari terbenam.

Dalam konteks yang lebih luas, puasa adalah perbuatan meninggalkan segala sesuatu yang dapat meracuni jiwa, raga, dan pikiran, atau suatu cara untuk mengurangi/menghilangkan segala sesuatu di dalam sistem tubuh yang dapat meracuni fisik, emosi, dan mental.

Puasa adalah proses multidimensional yang akan dialami dan dirasakan manfaatnya oleh seluruh diri kita. Bukan hanya fisik, tetapi juga mental spiritual. Secara fisik, puasa mengistirahatkan organ-organ yang berkaitan dengan pencernaan, termasuk lambung, usus, pancreas, empedu, liver. Liver adalah organ pencernaan yang aktivitas metaboliknya paling tinggi. Selain berfungsi sebagai gudang penyimpanan dan distributor zat-zat makanan yang diperlukan sel-sel tubuh kita, liver juga mengendalikan keluar masuknya racun pada tubuh kita. Mengurangi jumlah dan frekuensi makan seperti puasa, menyebabkan liver lebih aktif dan leluasa melakukan pembersihan atau pembuangan racun (detoksifikasi) dari dalam tubuh. Pembersihan ini baru merupakan proses dasar puasa.

Racun berlebihan yang terus menumpuk selama puluhan tahun, ditambah lagi efek polusi lingkungan dan obat-obatan menyebabkan fungsi normal tubuh kacau dan system pembuangan macet. Tetapi dengan puasa timbunan besar ampas metabolisme dapat dikeluarkan lebih cepat karena fungsi dan aktivitas organ-organ pembuangan akan meningkat. Dalam proses ini, beberapa gejala pengeluaran racun dapat terlihat seperti warna urin yang lebih keruh, pengeluaran mukus atau lender melalui hidung (ingus) dan tenggorokan (riak), dan berlanjut melalui usus besar.

Selanjutnya, berkurangnya racun dari dalam saluran darah dan getah bening akan meningkatkan sirkulasi oksigen dan makanan ke seluruh sel dan jaringan tubuh, sekaligus juga melancarkan pengeluaran zat-zat yang tidak diperlukan dari dalam tubuh. Sel-sel yang sudah dibersihkan akan menjadi leluasa pula memperbaiki dan meningkatkan fungsinya karena beban-nya menanggung zat-zat racun sudah jauh berkurang. Agar sel-sel dapat melakukan yang terbaik bagi tubuh kita, kebutuhannya akan oksigen dan gizi setiap hari harus cukup. Sel-sel yang sehat dan kuat akan bekerja optimal mulai dari memperbaiki sel yang rusak sampai melakukan peremajaan sel. Itu sebabnya, dari aspek fisik, praktik puasa yang bentuknya seperti menukar waktu makan saja, atau cuma berpantang dari makanan tertentu, tidak ada manfaatnya sama sekali.

Jadi beralasan mengapa Tuhan banyak mengingatkan kita untuk tidak berlebihan, termasuk dalam hal makan. Rasulullah juga sudah mencontohkan kebiasaan makan beliau pada saat berbuka puasa atau waktu makan lainnya di luar bulan puasa. Beliau makan secukupnya dan cenderung sedikit. Beliau hanya menggunakan 3 jari tangan saat menjumput dan menyuapkan makanan ke dalam mulut (artinya makanan yang diambil setiap kali hanya sedikit). Beliau mengunyah makanan sebanyak 33 kali dan memasukkan air dari mulut ke tenggorokan dalam 3 kali tegukan. Ini merupakan contoh bahwa makan dan minum sebaiknya dilakukan dengan sikap tenang dan tidak terburu-buru. Secara ilmiah kebiasaan ini sekarang bisa dibuktikan sangat benar (lihat Pentingnya Perilaku Makan).

PENTINGNYA PERILAKU MAKAN

Setiap makanan harus diproses dahulu enzim dalam kelenjar ludah mulut. Semakin lama kita mengunyah, produksi air liur meningkat, sehingga makanan lebih mudah ditelan dan kita tidak perlu sering minum selama makan. Enzim ikut bersama liur, sehingga dengan lebih lama mengunyah, enzim mulut akan bekerja lebih aktif.

Sekitar 80 persen karbohidrat dicerna oleh enzim dalam kelenjar ludah mulut ini. Protein tercerna hanya 30 persen saja, sedangkan lemak sekitar 10 persen. Pencernaan karbohidrat baru dilanjutkan setibanya makanan di dalam usus halus. Lambung lebih banyak mencerna protein dan lemak.

Setiap makanan juga harus bersentuhan dengan asam lambung. Jangan membayangkan asam lambung dan enzim sudah menunggu di dalam lambung seperti air dalam gelas. Enzim dan asam lambung keluar dari dinding lambung dengan cara merembes sedikit demi sedikit. Itu sebabnya mengapa makan atau minum apa pun tidak boleh terburu-buru dan tidak boleh sampai kekenyangan. Asam lambung antara lain berfungsi mematikan bakteri yang lolos ke dalam perut, dan membawa enzim untuk mencerna protein. Protein yang tidak kena asam lambung tidak akan tercerna sempurna meskipun kita sudah memotongnya kecil-kecil dengan gigi atau pun pisau. Karbohidrat tidak dicerna di lambung, tetapi tetap perlu asam lambung yang juga berfungsi menstabilkan gula pada karbohidrat supaya tidak terfermentasi selama pencernaan protein berlangsung.

Kebiasaan makan yang tergesa-gesa, terlalu banyak jenis makanan yang masuk saat berdekatan, dan makan sampai kekenyangan dapat menyebabkan pencernaan di dalam mulut dan lambung tidak sempurna. Tubuh akan memperlakukan makanan tersebut sebagai sampah atau penyakit, dengan cara mengeluarkan sel-sel darah putih dan mukus.

PROSES DAN MANFAAT PUASA

Proses pengeluaran racun tetap berlanjut selama puasa dan sesudahnya. Tetapi detoksifikasi pada saat puasa berlangsung lebih intensif dibandingkan waktu-waktu lainnya. Gejala seperti penyakit biasanya juga tidak muncul lagi sesudah hari ketiga atau keempat puasa. Selanjutnya puasa akan terasa lebih ringan. Sakit kepala dan keluhan lambung pada penderita sakit maag umumnya juga sudah hilang setelah hari ketiga puasa. Kecuali gejala seperti flu yang biasanya agak lama, antara 1 dan 2 minggu. (Lihat tulisan : Cara Mengatasi Reaksi Tubuh Pada Saat Puasa).

Secara bertahap, dengan berkurangnya kalori saat berpuasa, liver akan mengubah glikogen (cadangan energi dari karbohidrat yang disimpan oleh hati) menjadi glukosa dan energi. Lemak tubuh juga dapat digunakan sebagai energi tetapi tidak dapat langsung diubah menjadi glukosa. Dari semua sel pada tubuh, hanya sel-sel otak dan sistem saraf pusat yang tidak dapat menggunakan sumber energi lain selain glukosa. Sedangkan dari protein, hanya sebagian kecil saja yang dapat menghasilkan glukosa.

Dengan puasa, sebagian simpanan protein pada otot juga terpakai, tetapi hanya sedikit jika selama puasa kita banyak mengkonsumsi buah-buahan. Protein baru diambil setelah persediaan glikogen menipis. Tetapi protein juga harus dipecah dulu mejadi asam-asam amino sebelum dapat diubah menjadi energi. Asam lemak digunakan paling akhir setelah energi dari protein mulai berkurang. Seperti protein, lemak juga diubah dulu menjadi keton sebelum menjadi energi yang dapat digunakan otak. Proses ini disebut ketosis.

Pada puasa, ketosis merupakan adaptasi tubuh untuk mencegah kekurangan protein akibat pembakaran lemak Makan makanan tinggi protein belum tentu meningkatkan jumlah protein dalam tubuh. Sebab semakin tinggi protein yang dimakan semakin banyak terjadi ketosis. Penurunan berat badan yang terjadi pada pola makan seperti ini sering tidak berarti, karena berat badan akan seperti semula begitu diet dihentikan. Proses pembakaran protein dan makanan mengandung protein lainnya, termasuk nasi, akan lebih banyak meninggalkan residu mineral pembentuk asam dan dapat menurunkan pH darah. Tetapi dengan banyak makan buah-buahan selama puasa, ketosis akan berkurang karena gula dari buah mudah diserap dan langsung digunakan sebagai energi (catatan: buah harus dimakan tersendiri, atau tidak dimakan sesudah dan bersama makanan lain).

Pembentukan keton biasanya baru dimulai pada hari ketiga. Pada hari ini juga sebagian orang sering merasa pusing. Ini disebabkan makanan dalam sel-sel otak sudah berkurang. Cukup istirahat ketika kondisi ini muncul sangat dianjurkann untuk menghemat energi. Pada hari ketiga juga biasanya tubuh mulai melakukan otolisasi. Yakni menguras zat-zat bersifat racun yang sudah merasuk jauh ke lapisan sel-sel tubuh yang paling dalam, dan juga ampas-ampas metabolism seperti timbunan lemak, abses, sel-sel aus, bisul-bisul, jaringan rusak, tumor, dan berbagai bentuk jaringan abnormal lainnya.

Dalam proses ini tubuh juga akan menstimulasi dan mempercepat pertumbuhan sel-sel baru, pada saat protein yang diperlukan disintesa ulang dari sel-sel yang sudah aus. Dengan demikian, kadar protein di dalam darah akan tetap konstan dan normal selama puasa. Pada dasarnya tubuh sangat efisien menggunakan protein dan simpanan zat-zat gizi lainnya. Selama puasa kebutuhan protein akan berkurang dengan sendirinya. Menurut data klinik puasa Buchinger di Jerman sampai minggu kedua kebutuhan protein menurun dari 100 gram menjadi 15-20 gram per hari. Jumlah ini cukup memenuhi kondisi puasa.

MAKANAN IDEAL UNTUK PUASA

Junkfood (makanan sampah) adalah makanan yang berpotensi untuk membentuk racun dalam tubuh. Karena itu sebaiknya dihindari, selama menjalani puasa. Junkfood bukan hanya fastfood. Semua makanan yang diproses sebenarnya sudah termasuk makanan sampah karena sebagian besar zat gizinya habis atau rusak. Makanan kalengan, makanan instan, daging olahan (bakso, sosis, kornet), bahkan makanan rumah yang berulang kali dipanaskan termasuk makanan sampah.

Makanan yang baik tetapi dalam proses pencernaan tidak tercerna sempurna juga akan menjadi junkfood dalam tubuh. Apa yang menyebabkan makanan tidak tercerna, sementara kita merasa sudah cukup mengunyahnya? Inilah penyebabnya:

  1. Kombinasi jenis makanan yang masing-masing membutuhkan enzim, pH dan proses pencernaan berbeda.
  2. Komposisi dan jenis makanan tidak memperhitungkan keseimbangan asam-basa tubuh.
  3. Makanan kurang lama dikunyah.
  4. Langsung menyantap makanan berat saat berbuka puasa atau setelah melakukan diet rendah kalori yang sangat ketat.

Pencernaan yang bertahun-tahun kita pertaruhkan dengan pola makan seperti itu menyebabkan makanan yang tidak tercerna terus menumpuk dalam usus besar (kolon). Kolon, sebagai bagian dari system pembuangan, merupakan organ yang tidak memiliki kemampuan mencerna makanan. Secara alamiah, ampas akan dipadatkan ke dinding-dinding usus halus dan kolon, dengan akibat produksi mukus (lendir) meningkat dan menambah jumlah ampas, sembelit, infeksi, dan kerusakan usus, dan selanjutnya kekurangan gizi karena fungsi penyerapan menurun.

Mukus adalah selaput lendir pada dinding usus yang juga berfungsi sebagai perangkat sistem kekebalan tubuh pada usus, karena mukus mengandung sel-sel darah putih atau antibodi. Namun zat-zat ini dapat berbalik menimbulkan masalah jika jumlahnya berlebihan. Zat-zat tersebut menjadi kerak dan bersama ampas lain yang sudah mengeras akan membusuk dan menghasilkan gas toksik yang akan terserap ke dalam darah melalui poros-poros dinding usus, ikut sirkulasi darah sampau ke sel-sel jaringan dan sewaktu-waktu siap menimbulkan masalah.

Dari semua makanan, buah adalah makanan yang paling banyak aspek positifnya untuk puasa. (lihat tulisan: Yang Menguntungkan Dari Buah). Cara makan buah yang tepat adalah yang dianjurkan dalam metode Food Combining. Pola makan ini, walaupun tidak ada uji klinisnya, adalah pola makan yang paling tepat digunakan saat puasa, juga sangat aman dan bermanfaat terutama bagi penderita diabetes.

Kebanyakan pasien diabetes dibatasi makan buah. Untuk hal ini, penelitian ilmiah sudah banyak dilakukan dan hasilnya secara tidak langsung sejalan dengan teori Food Combining, bahwa buah jika dimakan tersendiri tidak akan memicu produksi insulin. Buah segar (tidak dikalengkan atau dikeringkan) masih mengandung zat-zat gizi lain selain gula, yang beberapa di antaranya secara alami membantu transportasi gula ke sel-sel, sehingga tidak perlu insulin lagi. Zat-zat tersebut juga membantu menjaga keseimbangan kadar gula darah.

Protein dan karbohidrat, seperti nasi atau roti, walaupun cukup penting, tidak dapat mengistirahatkan dan membersihkan saluran usus, bahkan hanya meninggalkan ampas metabolisme yang dapat meningkatkan keasaman tubuh jika sering dimakan lebih banyak daripada buah dan sayuran.

Yang Menguntungkan Dari Buah :

  1. Proses pencernaannya relative cepat (sekitar 10-45 menit) dan dapat menghasilkan energi kurang dari satu jam. Sedangkan makanan lain perlu waktu antara 3 dan 11 jam.
  2. Untuk mencerna zat pati dalam buah, hampir tidak diperlukan energi dan enzim tubuh. Sebab buah menggunakan enzimnya sendiri.
  3. Buah kaya dengan vitamin dan mineral, zat-zat penting yang diperlukan untuk metabolisme protein, karbohidrat, dan lemak.
  4. Buah berkadar air tinggi dan mengandung jenis serat yang dapat melancarkan proses pembuangan.
  5. Buah adalah makanan yang praktis dan tidak perlu diolah.

 

PUASA MENINGKATKAN ENERGI SPIRITUAL

Melaksanakan puasa dengan benar, dengan sendirinya akan meningkatkan spiritual setelah tubuh selesai dengan proses pembersihan. Proses pembersihan ini pun harus melalui beberapa tahapan. Tahap akhir dari proses ini adalah pembersihan racun pada lapisan sel yang paling dalam, yang tidak dapat dilakukan oleh suplemen atau alat medis semodern apa pun.

Kita tahu proses ini hampir selesai jika kita mulai merasa rileks, tubuh maupun pikiran. Pada saat ini pembentukan energi juga semakin meningkat. Tandanya antara lain tidak mudah lelah-lesu-stres, meskipun menghadapi pekerjaan atau masalah besar. Perilaku kita akan menjadi lebih tenang dan mampu mengendalikan emosi. Setelah mencapai transformasi spiritual, kita merasa menjadi lebih ikhlas dan lebih positif dalam memandang dan menjalani kehidupan. Sebagian lagi merasakan kreativitasnya  juga semakin meningkat, selalu berpikir dan bersikap positif, tidak mudah cemas dan juga tidak ngoyo mengejar sesuatu yang sifatnya materi. Mereka sudah mencapai tahap takwa kepada Yang Esa dan percaya bahwa segala sesuatu di dunia ini sudah diatur olehNya.

Menurut dokter Gabriel Cousen, penulis buku kesehatan dan spiritual ‘Concious Eating’ yang juga spesialis terapi puasa, puasa yang benar akan meningkatkan dimensi energi sampai ke tingkat spiritual. Berkomunikasi langsung dengan Maha Pencipta hanya dapat dilakukan dan dirasakan setelah seluruh diri kita – jiwa,raga, pikiran – menyatu dalam mencapai tahap ini.

Sudah benarkah puasa kita?Menurut mereka yang sudah mengalami, komunikasi dengan Tuhan adalah komunikasi yang paling indah yang pernah mereka alami dalam hidup. Bisa jadi inilah yang dimaksud Tuhan dengan mengatakan “Puasa adalah untuk-Ku…”. Sudah benarkah puasa kita?

 

BACA JUGA ARTIKEL TERKAIT : INILAH YANG TERJADI SAAT TUBUH KITA BERPUASA

Panduan Puasa Yang Baik dan Benar

DAN JUGA CARA MENGATASI REAKSI TUBUH SAAT BERPUASA

Sudah benarkah puasa kita?

——————–

Sudah benarkah puasa kita? Semoga bermanfaat.

Sudah benarkah puasa kita?

Referensi: Dikutip sesuai aslinya dari Artikel Majalah Nirmala Bulan Oktober 2003, Sudah Benarkah Puasa Kita., penulis Andang W.G. (hal 52-57)

Inilah Apa Yang Terjadi Saat Tubuh Kita Puasa

Inilah Apa Yang Terjadi Saat Tubuh Kita Puasa saat tubuh puasa | metabolisme tubuh saat puasa | kondisi tubuh saat puasa | mekanisme tubuh saat puasa | reaksi tubuh saat puasa | keadaan tubuh saat puasa | yang terjadi pada tubuh saat puasa | fisiologi tubuh saat puasa | tubuh saat puasa
cara menjaga tubuh saat puasa | proses metabolisme tubuh saat puasa | apa yang terjadi pada tubuh saat puasa | agar tubuh tetap fit saat puasa | membentuk tubuh atletis saat puasa | tips agar tubuh tetap fit saat puasa | agar tubuh fit saat puasa | bagaimana tubuh menyimpan air saat puasa | adaptasi tubuh saat puasa cara agar tubuh tetap fit saat puasa | cara membentuk tubuh atletis saat puasa | cara tubuh menyimpan air saat puasa | cara melangsingkan tubuh saat bulan puasa | tips tubuh bugar dan sehat saat puasa | cara menjaga bentuk tubuh saat puasa | bagaimana tubuh memenuhi kebutuhan energi saat puasa | cara menjaga stamina tubuh saat puasa | cara menjaga daya tahan tubuh saat puasa | cara menjaga kebugaran tubuh saat puasa | cara menjaga tubuh agar tetap fit saat puasa | cara melangsingkan tubuh saat puasa cara menjaga tubuh tetap fit saat puasa | cara menjaga tubuh tetap segar saat puasa | cara menjaga kondisi tubuh saat puasa | tips menjaga daya tahan tubuh saat puasa | vitamin untuk daya tahan tubuh saat puasa | daya tahan tubuh saat puasa | cara tubuh memenuhi kebutuhan energi saat puasa | fisiologi tubuh saat puasa pdf | menjaga tubuh tetap fit saat puasa | 

ditulis oleh -Fety Khosianah- seorang Psikolog, Dosen dan Penggiat Kesehatan Alami. (dengan sedikit tambahan gambar dan video dari editor)

tips menjaga tubuh tetap fit saat puasa | tubuh fit saat puasa | melihat tubuh istri saat puasa | memegang tubuh istri saat puasa | menjaga kebugaran tubuh saat puasa | menjaga kondisi tubuh saat puasa | tips menjaga kondisi tubuh saat puasa cara menjaga kesehatan tubuh saat puasa | tips menjaga kesehatan tubuh saat puasa | keajaiban metabolisme tubuh saat puasa | tips menjaga kebugaran tubuh saat puasa | tubuh lemas saat puasa membentuk tubuh saat puasa | suhu tubuh naik saat puasa | organ tubuh saat puasa | kondisi organ tubuh saat puasa \ mekanisme tubuh pada saat puasa | metabolisme tubuh pada saat puasa | metabolisme tubuh saat puasa.pdf | perawatan tubuh saat puasa | proses tubuh saat puasa | perubahan tubuh saat puasa | suhu tubuh panas saat puasa menjaga stamina tubuh saat puasa suhu tubuh meningkat saat puasa suhu tubuh saat puasa suplemen tubuh saat puasa metabolisme tubuh saat puasa pdf menjaga kesehatan tubuh saat puasa cara melangsingkan tubuh pada saat puasa cara membentuk tubuh saat puasa

Puasa, merupakan aktivitas yang melibatkan semua aspek dalam diri kita. Bukan hanya pencernaan, tapi juga meliputi kesehatan mental dan spiritual. Karena puasa yang dijalani dengan niat dan cara yang benar, sebenarnya sama dengan menjalani program detoksifikasi untuk membuang semua ‘sampah’ dari tubuh kita. Puasa merupakan metode detoksifikasi paling tua dalam sejarah, sekaligus paling aman dan paling efektif. Organ vital yang menjadi target dalam program detoks yang efektif adalah usus dan liver. Inilah Apa Yang Terjadi Saat Tubuh Kita Puasa

Inilah Apa Yang Terjadi Saat Tubuh Kita Puasa Menurut Bu Andang Gunawan., N.D, ahli terapi nutrisi dan detoksifikasi, dan pelopor pola makan Food Combining di Indonesia, hampir semua penyakit degeneratif dapat dihubungkan dengam kondisi keracunan dalam saluran usus (intestinal toxemia). Mengapa? Karena setiap jaringan pada tubuh mendapat makanan dari darah, dan darah mendapatkannya dari usus. Setiap zat yang masuk ke dalam tubuh kita akan masuk ke dalam darah melalui dinding-dinding usus. Artinya toksin yang berada dalam usus juga akan ikut bersikulasi bersama aliran darah sampai ke sel-sel di seluruh penjuru tubuh kita. Toksin-toksin inilah yang memicu terjadinya kerusakan pada sel-sel tubuh yang mengakibatkan penuaan dini dan berbagai penyakit kronis.

Inilah Apa yang terjadi saat tubuh kita puasa
Inilah Apa yang terjadi saat tubuh kita puasa

Inilah Apa Yang Terjadi Saat Tubuh Kita Puasa Menurut Bu Andang, ada empat tahap metabolisme makanan yang terjadi di dalam tubuh, yaitu pencernaan, penyerapan, asimilasi dan pembuangan. Ketika kita berpuasa, tubuh secara alami akan menurunkan intensitas proses pencernaan, penyerapan, dan asimilasi makanan serta meningkatkan proses pembuangan toksin dari dalam tubuh. Proses pembersihan tubuh saat puasa biasanya baru terjadi sesudah hari kedua atau ketiga. Pada saat itu tubuh mulai mengalami proses otolisis (autolysis). Inilah saat tubuh mulai mengeluarkan ampas metabolisme dan mencerna zat-zat yang tak berguna serta kelebihan zat-zat penting yang disimpan sebagai cadangan energi.

 

Inilah Apa Yang Terjadi Saat Tubuh Kita Puasa – Berikut ini adalah tahapan puasa yang terjadi di dalam tubuh selama 30 hari berpuasa.

 

1. TAHAP AWAL Inilah Apa Yang Terjadi Saat Tubuh Kita Puasa

Pada tahap awal puasa, tubuh membuang sejumlah besar ampas dan sisa-sisa pencernaan. Tiga atau empat hari pertama akan timbul rasa tidak nyaman karena jumlah ampas yang melalui pembuluh darah cukup banyak.

Berat ringannya gejala yg terasa pada tahap awal puasa tergantung pada banyaknya jumlah racun dalam tubuh. Pola makan yang kita anggap sehat pun bukan jaminan membuat puasa terasa lebih mudah.

Pola makan masyarakat modern mengundang akumulasi racun dalam tubuh. Makanan orang dulu jauh lebih sederhana, lebih alami (tidak diproses berlebihan), bebas pestisida, bahan aditif, obat-obatan, dan zat kimia lainnya. Berbagai jenis racun dan kimia yang memenuhi lingkungan kita dapat masuk ke dalam tubuh melalui udara, air, makanan, bahkan air susu ibu.

Selama tubuh dipuasakan, racun akan ditarik keluar melalui aliran darah menuju ke saluran-saluran pembuangan yang ada pada tubuh. Pada saat itulah tubuh akan memberi reaksi, yang bagi orang awam sering dikira sebagai penyakit.

2. TAHAP KEDUA Inilah Apa Yang Terjadi Saat Tubuh Kita Puasa

Pada tahap kedua puasa, terjadi pembersihan kerak (mukus/lendir yang mengeras), lemak, sel-sel sakit dan aus, dan zat-zat bersifat racun lainnya. Selama puasa berlanjut, proses pembersihan akan menjadi lebih menyeluruh.

Mukus adalah lendir yang tercipta saat tubuh kita dalam kondisi siaga sebagai bentuk pertahanan diri terhadap sesuatu yang dianggap musuh. Hampir semua makanan masak atau makanan yang diproses merupakan makanan pembentuk mukus. Mukus dapat menyumbat saluran-saluran dan membran-membran halus dalam sistem tubuh. Sumbatan ini menyebabkan ampas menumpuk dan meningkatkan peluang terjadinya penyakit. Puasa dapat melarutkan mukus tersebut sehingga tubuh lebih leluasa mengangkut ampas dan racun keluar. Adalah hal yang normal apabila Anda mengalami gangguan seperti flu, pilek atau batuk berdahak selama puasa.

Oleh sebab itu, minum obat penghilang gejala tersebut adalah tindakan yang sangat keliru. Karena anda akan mengembalikan masalahnya ke jaringan-jaringan tubuh anda lagi. Serpihan-serpihan mukus yang berwarna keputihan biasanya ikut keluar bersama kotoran feses pada hari kedua.

Pada hari kedua puasa nafsu terhadap makanan biasanya mulai sedikit berkurang. Pengeluaran ampas dan racun mulai intensif ditandai dengan timbulnya lapisan kekuningan di permukaan lidah dan napas tak sedap.

Sebetulnya tubuh kita dengan sendirinya melakukan puasa, yaitu pada saat tidur. Sampai kita terbangun di pagi hari, tubuh kita terus melakukan pembersihan. Sarapan pagi dapat dianggap sebagai waktu berbuka. Itu sebabnya makan pagi dalam bahasa Inggris, disebut breakfast, singkatan dari breaking a nightly fast atau membatalkan puasa.

Apa yang dialami tubuh setiap bangun pagi seperti timbulnya lapisan kekuningan di permukaan lidah, napas tak sedap, mata dan wajah sembab, serta pikiran tak jernih merupakan gejala awal yang menunjukkan tubuh sedang dalam status pembuangan racun. Gejala-gejala tersebut akan lebih meningkat pada puasa panjang seperti puasa Ramadhan.

3. TAHAP KETIGA Inilah Apa Yang Terjadi Saat Tubuh Kita Puasa

Pada tahap ketiga atau tahap terakhir puasa, terjadi pembersihan racun pada tingkat sel atau lapisan jaringan paling dalam (racun yang telah menumpuk sejak usia dini) dan pembuluh-pembuluh sangat halus yang tugasnya membawa elemen-elemen vital ke otak. Pembersihan pada tingkat ini hanya efektif jika pola makan selama puasa lebih dominan buah dan sayuran segar.

Reaksi-reaksi tersebut menandakan tubuh sudah dalam kondisi sangat membutuhkan puasa.

Puasa meningkatkan proses penyembuhan jauh sampai ke dalam jaringan dan memperbaiki organ-organ yang lelah dengan cepat. Proses pembersihan dan penyembuhan memerlukan energi yang sangat besar. Itu sebabnya kita harus mengistirahatkan tubuh dari pekerjaan mencerna makanan jika sedang melakukan pembersihan dan penyembuhan.

Salah satu bentuk ‘puasa’ secara tidak sengaja adalah saat kita sakit. Saat kita sakit, kita cenderung tidak enak makan dan menolak untuk makan karena makanan yang masuk ke perut kita terasa tidak enak. Jika dipaksa untuk makan, maka kita akan muntah. Sebenarnya, perasaan tidak enak makan sehingga tubuh menolak untuk makan itu adalah upaya tubuh untuk ‘memaksa’ organ pencernaan untuk beristirahat sehingga tubuh bisa berkonsentrasi pada proses penyembuhan. Ketika kita kehilangan selera makan saat sakit, pada saat itulah tubuh sebenarnya ingin memfokuskan seluruh energinya untuk proses penyembuhan.

Peristiwa penting pada proses puasa adalah terjadinya pembuangan racun atau ampas besar-besaran yang dimulai dari tingkat sel (jauh ke dalam jaringan). Tiga sampai 800 miliar sel kita berganti setiap hari. Kira-kira seperempatnya akan mati, aus, atau harus diganti. Tetapi pembentukan sel baru dapat terhambat jika sel-sel aus terus menumpuk di dalam tubuh akibat fungsi pembuangan tidak bekerja optimal. Dalam proses puasa, semua sel mati, jaringan-jaringan rusak, kelebihan lemak, tumor, abses (radang bernanah) akan dibakar atau dikeluarkan sebagai kotoran.

Salah satu karunia yang akan Anda alami menjelang akhir puasa adalah terasa adanya peningkatan energi saat bangun tidur pagi. Tidak ada lagi kotoran mata, mata sembab, dan rambut kusam/kering. Proses pembersihan akan diikuti proses peremajaan, ketika tubuh mengganti sel-sel tua dengan yang baru dan memperbaiki jaringan yang rusak. Setelah masa puasa berakhir, Anda akan menjadi manusia baru, karena seluruh sel menjadi muda dan sehat. Anda seperti dilahirkan kembali (fitri). Inilah Apa Yang Terjadi Saat Tubuh Kita Puasa

———–

Penutup Inilah Apa Yang Terjadi Saat Tubuh Kita Puasa

Dengan menjalankan pola makan sehat berbasis buah dan sayur selama berpuasa, proses detoks akan berlangsung dengan lebih efektif. Selain itu, jangan lupakan niat yang kuat dari diri kita untuk berpuasa. Asalkan dijalankan dengan niat dan cara yang benar, berpuasa bisa mengundang berkah dan sehat. Insya Allah. Inilah Apa Yang Terjadi Saat Tubuh Kita Puasa

LIHAT JUGA VIDEO TENTANG APA YANG TERJADI SAAT TUBUH KITA BERPUASA ? (Tambahan dari editor)

Semoga bermanfaat.

Artikel ini ditulis oleh -Fety Khosianah- seorang Psikolog, Dosen dan Penggiat Kesehatan Alami.

BACA JUGA ARTIKEL TERKAIT 

  1. SUDAH BENARKAH PUASA KITA? (Ditulis oleh Bu Andang W Gunawan, Oktober 2003) 
  2. CARA MENGATASI REAKSI TUBUH PADA SAAT PUASA
  3. Panduan Puasa yang Baik dan Benar

 

===============

Referensi :

1. Artikel berjudul “Mengapa Tubuh Kita Perlu Puasa?”, oleh Bu Andang W.G., dimuat di Bonus Majalah Kesehatan Nirmala, November 2002, hal 17)

2. Artikel berjudul: “Puasa Sambil Detoks: Memurnikan Kembali Mind, Body & Soul, oleh Anjelita Noverina., dimuat di Majalah Kesehatan Nirmala, Agustus 2009, hal 40-46)