Panduan Puasa Yang Baik dan Benar Pola Kesehatan Food Combining

Panduan Puasa yang Baik dan Benar pola food Combining oleh Andang w Gunawan / Erikar Lebang, Petunjuk Bagaimana Cara Puasa untuk meningkatkan kesehatan fisik & psikis | Pola Sahur dan berbuka yang sehat | menu berbuka puasa dan sahur yang menyehatkan dengan sayur dan buah.

Ditulis Oleh : Fety Khosianah (Dosen dan Pemerhati Kesehatan)

Berikut ini panduan berpuasa menurut artikel yang ditulis oleh Bu Andang W. Gunawan di majalah Kesehatan Alami tahun 2002-2003. Artikel ini merupakan kelanjutan dari dua artikel bu Andang yang sudah saya tulis sebelumnya di sini:

SUDAH BENARKAH PUASA KITA? (Ditulis oleh Bu Andang W Gunawan, Oktober 2003)

CARA MENGATASI REAKSI TUBUH PADA SAAT PUASA

Berikut ini artikelnya.

 

Selamat membaca dan semoga bermanfaat.

================================

 

PANDUAN BERPUASA (artikel oleh Bu Andang W. Gunawan, majalah Nirmala Bulan Oktober 2003, halaman 57)

 

  1. Persiapan

persiapan menjalani ibadah puasa ramadan

Panduan Puasa yang Baik dan Benar  panduan berpuasa bagi pesakit,panduan berpuasa bagi ibu menyusu,panduan berpuasa bagi ibu hamil,panduan berpuasa bagi pesakit jakim,panduan berpuasa bagi pesakit diabetes, Panduan Puasa yang Baik dan Benar panduan berpuasa bagi pesakit gastrik,panduan berpuasa ibu menyusu,panduan berpuasa kristen,panduan berpuasa ibu hamil,panduan berpuasa bagi ibu mengandung,Panduan Puasa yang Baik dan Benar  panduan berpuasa di bulan ramadhan,panduan ibu hamil berpuasa,panduan berpuasa ketika hamil,panduan berpuasa untuk ibu hamil,panduan berpuasa ibu mengandung,Panduan Puasa yang Baik dan Benar  panduan berpuasa untuk ibu menyusu,panduan berpuasa jakim,panduan berpuasa pesakit kencing manis,panduan pengambilan ubat ketika berpuasa, Panduan Puasa yang Baik dan Benar  panduan ibu mengandung berpuasa,buku panduan berpuasa pesakit jakim,panduan praktis berpuasa,panduan aman berpuasa untuk ibu hamil,leaflet panduan aman berpuasa untuk ibu hamil


Sebagian orang mengikuti sunnah Nabi melakukan puasa tiga hari sebelum masuk Ramadan. Kebiasaan ini sangat bermanfaat. Karena akan memudahkan tubuh beradaptasi dengan reaksi yang akan muncul pada saat proses otolisasi mulai berlangsung. Lakukan dengan cara puasa yang benar, bukan sekadar tidak makan dan tidak minum dari subuh sampai maghrib saja.

Mulailah mengurangi makanan berkalori tinggi selama 3-7 hari menjelang Ramadhan, terutama daging merah, makanan gorengan, makanan bersantan, dan makanan diproses lainnya. Perbanyak konsumsi buah-buahan dan sayuran segar.

 

  1. Niat

 Panduan Puasa yang Baik dan Benar pola food Combining sahur&berbuka

Panduan Puasa yang Baik dan Benar pola food Combining  tips olahraga puasa|waktu olahraga puasa|olahraga di bulan puasa|tips olahraga saat puasa|olahraga pada saat puasa|Panduan Puasa yang Baik dan Benar pola food Combining  tips olahraga waktu puasa|olahraga saat puasa ramadhan|jenis olahraga saat puasa|olahraga yang baik saat puasa|olahraga saat puasa|olahraga yang cocok saat puasa|olahraga selama puasa|olahraga ringan saat puasa|olahraga ringan selama puasa|olahraga yang tepat saat puasa|olahraga bulan puasa|olahraga push up|olahraga panahan hasil pon|apakah boleh olahraga saat puasa|hubungan antara olahraga dan puasa|Panduan Puasa yang Baik dan Benar pola food Combining  olahraga angkat beban saat puasa|hubungan antara olahraga dengan puasa|olahraga apa saat puasa|artikel olahraga saat puasa|olahraga aman saat puasa|apa hubungan puasa dengan olahraga|artikel olahraga di bulan puasa|apakah puasa boleh olahraga|tips olahraga di bulan puasa|waktu olahraga di bulan puasa|olahraga saat bulan puasa|Panduan Puasa yang Baik dan Benar pola food Combining  olahraga yang baik pada saat puasa

Dalam ajaran Islam diwajibkan melakukan niat/niyat sebelum puasa. Tetapi tahukah Anda bahwa niat yang dilakukan dengan segenap pikiran dan perasaan dapat memberi pengaruh luar biasa terhadap semua aktivitas tubuh kita selama puasa? Walaupun tidak eksplisit disebut niat, metode pengendalian diri ini sudah dipelajari, diteliti dan diakui secara ilmiah oleh ahli-ahli ilmu kejiwaan Barat. Metode ini bahkan sudah berkembang menjadi cabang ilmu psikiatri yang disebut otohipnosis, hipnoterapi, dan nama-nama lain yang intinya sebenarnya hanya bagaimana cara mengendalikan diri sendiri.

 

Niat tidak harus diucapkan dengan mulut. Yang penting datang dari dalam hati. Niat itu menggunakan fungsi luhur otak, yaitu bagian dari system otak dan saraf pusat yang mengolah perasaan, emosi, hasrat, keinginan, dan sebagainya yang kita sebut sebagai hati. Perbuatan menyuruh diri sendiri untuk melakukan sesuatu yang datang dari dalam hati apalagi namanya kalau bukan niat.

 

Di sinilah pentingnya kita memahami hakikat puasa. Tidak mudah menghayati niat puasa sebagai keinginan kalau kita tidak menyadari bahwa kita sendiri yang perlu puasa.

 

  1. Pola Makan Buka Puasa dan Sahur

 pola makan sehat buka puasa dan sahur

Panduan Puasa yang Baik dan Benar pola food Combining  manfaat olahraga pada bulan puasa|olahraga mengecilkan perut saat puasa|manfaat olahraga terhadap puasa|olahraga untuk orang puasa|olahraga saat puasa ocd|olahraga yang baik untuk orang puasa|olahraga orang puasa| Panduan Puasa yang Baik dan Benar pengaruh olahraga terhadap puasa|olahraga pagi saat puasa|olahraga pada bulan puasa|olahraga yang pas saat puasa|waktu olahraga pada saat puasa|olahraga yang tepat pada saat puasa|Panduan Puasa yang Baik dan Benar pola food Combining  olahraga ringan di bulan puasa|olahraga renang saat puasa|tips olahraga ringan saat puasa|Panduan Puasa yang Baik dan Benar waktu olahraga saat puasa|waktu olahraga yang tepat saat puasa|puasa tetap olahraga|pengaruh olahraga terhadap bulan puasa|olahraga untuk puasa| Panduan Puasa yang Baik dan Benar olahraga untuk bulan puasa|olahraga yang cocok untuk puasa|olahraga untuk diet saat puasa|olahraga yang baik untuk puasa|waktu untuk olahraga saat puasa|olahraga untuk mengecilkan perut saat puasa|waktu tepat untuk olahraga saat puasa|Panduan Puasa yang Baik dan Benar pola food Combining  olahraga waktu puasa|olahraga di waktu puasa|waktu olahraga yang baik saat bulan puasa|olahraga pada waktu puasa|waktu tepat olahraga saat puasa Panduan Puasa yang Baik dan Benar


Jangan langsung berbuka puasa dengan makanan berkalori tinggi seperti kolak, cendol, nasi dan lauk pauknya. Makanan berkalori tinggi adalah makanan yang menguras banyak energi untuk menguraikannya menjadi sumber tenaga. Setelah berpuasa sepanjang hari, laju metabolisme sedang berada pada titik yang cukup rendah. Itu adalah proses alami penghematan energi pada tubuh setiap kali dipuasakan dari makanan. Pencernaan termasuk proses metabolism yang relatif memakai banyak energi. Begitu kita mengisi perut, laju metabolism tidak otomatis naik. Akibatnya sebagian besar makanan tidak tercerna dengan baik.

 

Awali buka puasa dengan makanan yang tidak makan waktu pencernaan lama tetapi cepat mengembalikan energy. Gula atau makanan manis memang paling cepat memasok energy.Tetapi hati-hati! Energi dari gula dan karbohidrat yang diproses sifatnya instan atau sesaat. Laju metabolismenya dalam otak terlalu cepat sehingga cepat pula menimbulkan rasa lesu. Hal ini disebabkan karena sebagian besar zat-zat gizi yang mengontrol metabolisem gula ke sel-sel sudah tidak ada. Karena itu dibutuhkan insulin. Tetapi pancreas (organ yang memproduksi insulin) belum bekerja dengan kemampuan penuh pada saat itu. Kita harus ingat bahwa selama puasa kita hanya mengistirahatkan fungsi pencernaan. Tetapi organ-organ itu tetap bekerja untuk detoksifikasi dalam kapasitas penuh. Jadi jangan disiksa lagi dengan mencerna makanan yang kita tahu akan menimbulkan masalah.

 

Buka puasa dengan makan buah adalah yang paling baik. Untuk mencerna buah, tubuh hampir tidak membutuhakan pertolongan system pencernaan. Gula buah juga tidak perlu insulin. Metabolismenya di otak juga stabil. Setelah maghrib adalah waktu makan yang baik. Biasakan juga selama puasa makan dengan menu yang sederhana. Yang penting lengkap gizinya. Nasi dengan kombinasi 1 menu sayuran dan 1 menu lauk itu sudah cukup. Semakin sederhana jenisnya, semakin ringan untuk pencernaan.

 

Lakukan hal yang sama pada saat sahur. Awali dengan makan buah secukupnya. Sesudah itu kalau masih ada ruang di lambung boleh diisi sedikit makanan lagi. Sahur tidak perlu makan berlebihan. Nabi juga sudah mengatakan bahwa sahur hanya minum air saja sudah cukup. Makan kekenyangan justru membuat kita cepat lesu, akibat metabolism gula dalam darah tidak stabil. Jangan lupa setiap puasa, laju metabolism tubuh akan turun kembali. Selain itu pagi hari fungsi tubuh yang paling aktif adalah pembuangan. Saat kita makan kekenyangan, membuat makanan yang begitu banyak kita makan saat sahur tidak tercerna sempurna, sebagian akhirnya membusuk dan sebagian lagi terfermentasi. Makanan rusak menghasilkan gas yang menyebabkan kembung atau sakit maag dan sakit kepala.

 

Biasakan juga untuk selalu makan makanan yang baru atau makanan yang tidak dipanaskan ulang. Tubuh kita perlu gizi, bukan makanan enak. Memasak terlalu lama atau memanaskan makanan berulangkali akan menghancurkan gizi makanan. Makanan tidak bergizi akan sering menimbulkan lapar. Karena itu setiap kali masak, lakukan secukupnya saja.

 

  1. Makanan yang Dibatasi

 

Semua  makanan yang tidak bergizi termasuk makanan kalengan, makanan instan, daging olahan, roti dan kue-kue manis, makanan bersantan, makanan gorengan.

 

  1. Suplemen dan Obat

 

Sebaiknya tidak minum suplemen apapun selagi puasa, juga obat-obatan yang tidak perlu. Saat puasa kita sedang giat mengeluarkan racun. Suplemen dan obat-obatan mengandung zat-zat sintetis yang pada dasarnya tetap racun bagi tubuh. Kalau karena kondisi kesehatan terpaksa harus mengkonsumsi suplemen atau obat, konsultasikan dahulu dengan dokter atau ahli gizi yang menguasai terapi nutrisi.

 

  1. Olahraga
    olahraga yang baik dan benar saat puasa
    olahraga setelah buka puasa|manfaat olahraga di bulan puasa|bolehkah olahraga saat puasa|waktu olahraga yang baik saat puasa|cara diet saat puasa tanpa olahraga|cara olahraga saat puasa|cara olahraga di bulan puasa|olahraga yang cocok di bulan puasa|olahraga yang cocok pada saat puasa|Panduan Puasa yang Baik dan Benar pola food Combining  cara olahraga pada saat puasa|cara olahraga yang baik saat puasa|olahraga yg cocok di bulan puasa|cara olahraga pada bulan puasa|olahraga disaat puasa|olahraga diet saat puasa|olahraga yang bisa dilakukan saat puasa|hubungan olahraga dengan puasa|Panduan Puasa yang Baik dan Benar pola food Combining  olahraga efektif saat puasa|efek olahraga saat puasa|efek samping olahraga saat puasa|olahraga efektif di bulan puasa|gerakan olahraga saat puasa|hukum olahraga saat puasa|olahraga pagi hari saat puasa|hukum olahraga pada saat puasa|hubungan puasa dengan olahraga dan kesehatan|olahraga di pagi hari saat puasa|hubungan puasa olahraga|jam olahraga saat puasa|jenis olahraga di bulan puasa|jadwal olahraga saat puasa|jurnal puasa dan olahraga|jenis olahraga yang baik saat puasa|Panduan Puasa yang Baik dan Benar pola food Combining  jadwal olahraga di bulan puasa|jam olahraga yang baik saat puasa|jadwal olahraga yang baik saat puasa|jenis dan tips olahraga saat puasa|olahraga ketika puasa|olahraga yang baik ketika puasa|kapan olahraga saat puasa|manfaat olahraga ketika puasa|tips olahraga ketika puasa|kapan olahraga waktu puasa|kiat olahraga di bulan puasa|makalah puasa dan olahraga kesehatan|waktu olahraga yang baik ketika puasa|olahraga lari ketika puasa|olahraga lari saat puasa|olahraga lari di bulan puasa|Panduan Puasa yang Baik dan Benar pola food Combining  olahraga membakar lemak saat puasa|olahraga lari saat bulan puasa|olahraga yang dapat dilakukan saat puasa|olahraga lagi puasa|manfaat olahraga saat puasa|olahraga menurunkan berat badan saat puasa| Panduan Puasa yang Baik dan Benar manfaat olahraga pada saat puasa|manfaat puasa dan olahraga|manfaat olahraga disaat puasa|manfaat olahraga saat bulan puasa| 

Aktifitas normal, termasuk olahraga tidak perlu dihentikan selama puasa. Normal artinya bukan kegiatan yang dapat menghabiskan energy kita. Jalan pagi sesudah sahur sudah cukup baik. Tetap aktif selama puasa juga untuk menjaga kelancaran sirkulasi darah dan getah bening. Ini penting karena membantu mempercepat proses pengeluaran racun.—————-

Keterangan : Berikut Contoh Makanan yang dilakukan sesuai pola FC (Food Combining). Ini adalah menurut bu Andang, versi tahun 2003, dimana sahur dengan buah dianggap belum lazim, maka untuk masa transisi, bu Andang masih memasukkan unsur protein di dalamnya. Untuk versi sekarang, beberapa penganut pola makan FC (Food Combining) memilih untuk sahur dengan ekslusif buah saja, tanpa protein hewani. Termasuk penulis sendiri, penulis memilih untuk sahur ekslusif buah, kalau pun ada unsur lain selain buah, penulis memilih jus sayur-buah (wortel apel) atau jus sayur saja. 

 

  1. Waktu Makan : Sahur

Pola FC :

– Buah : jus buah segar (tanpa gula, dan tanpa es) atau 1 porsi buah potongan.

Contoh Makanan : 1 gelas jus jeruk + pepaya dan / atau 1 porsi mangga

 

– Protein Rendah Lemak

Contoh makanan : Omelet isi jamur + (2 butir telur)

 

  1. Waktu Makan : Iftar (Buka Puasa)

Pola FC :

– Buah

Contoh makanan : 1 gelas jus apel + nanas ; 2-4 butir kurma (notes: penulis lebih menyukai jumlah yang ganjil spt 3, 5, 7)

 

  1. Waktu Makan : Makan Malam :

Pola FC :

——————————-

– Menu Pati (contoh 1)

Contoh makanan : Nasi

     

– Sayuran Masak (contoh 1)

Contoh makanan : Bakwan Sayuran

      

– Sayuran Segar (contoh 1)

Contoh makanan : Brokoli+jamur+tahu saus tiram

   1/2 gelas jus wortel 

———————————

– Menu Protein (Contoh 2)

Contoh makanan : Steik Ikan

 

– Sayuran Masak (contoh 2)

Contoh makanan : Tumis wortel +buncis

 

– Sayuran Segar (contoh 2)

Contoh makanan : 1/2 gelas jus mentimun + paprika

 

Referensi:

 

  1. Dikutip sesuai aslinya dari Artikel Majalah Kesehatan Nirmala, Sudah Benarkah Puasa Kita? ., penulis Andang W.G. (Majalah Nirmala, Terbitan Bulan Oktober 2003, hal 52-57) 

 

  1. Dikutip sesuai aslinya dari Artikel Majalah Kesehatan Nirmala, Mengapa Tubuh Kita Perlu Puasa?., penulis Andang W.G. (Bonus Majalah Nirmala, Terbitan Bulan November 2002, hal 18)

 

Artikel  Terkait:

 

  1. SUDAH BENARKAH PUASA KITA? (Ditulis oleh Bu Andang W Gunawan, Oktober 2003)  
  2. CARA MENGATASI REAKSI TUBUH PADA SAAT PUASA
  3. APA YANG TERJADI SAAT TUBUH KITA PUASA?

 

 

 

Inilah Apa Yang Terjadi Saat Tubuh Kita Puasa

Inilah Apa Yang Terjadi Saat Tubuh Kita Puasa saat tubuh puasa | metabolisme tubuh saat puasa | kondisi tubuh saat puasa | mekanisme tubuh saat puasa | reaksi tubuh saat puasa | keadaan tubuh saat puasa | yang terjadi pada tubuh saat puasa | fisiologi tubuh saat puasa | tubuh saat puasa
cara menjaga tubuh saat puasa | proses metabolisme tubuh saat puasa | apa yang terjadi pada tubuh saat puasa | agar tubuh tetap fit saat puasa | membentuk tubuh atletis saat puasa | tips agar tubuh tetap fit saat puasa | agar tubuh fit saat puasa | bagaimana tubuh menyimpan air saat puasa | adaptasi tubuh saat puasa cara agar tubuh tetap fit saat puasa | cara membentuk tubuh atletis saat puasa | cara tubuh menyimpan air saat puasa | cara melangsingkan tubuh saat bulan puasa | tips tubuh bugar dan sehat saat puasa | cara menjaga bentuk tubuh saat puasa | bagaimana tubuh memenuhi kebutuhan energi saat puasa | cara menjaga stamina tubuh saat puasa | cara menjaga daya tahan tubuh saat puasa | cara menjaga kebugaran tubuh saat puasa | cara menjaga tubuh agar tetap fit saat puasa | cara melangsingkan tubuh saat puasa cara menjaga tubuh tetap fit saat puasa | cara menjaga tubuh tetap segar saat puasa | cara menjaga kondisi tubuh saat puasa | tips menjaga daya tahan tubuh saat puasa | vitamin untuk daya tahan tubuh saat puasa | daya tahan tubuh saat puasa | cara tubuh memenuhi kebutuhan energi saat puasa | fisiologi tubuh saat puasa pdf | menjaga tubuh tetap fit saat puasa | 

ditulis oleh -Fety Khosianah- seorang Psikolog, Dosen dan Penggiat Kesehatan Alami. (dengan sedikit tambahan gambar dan video dari editor)

tips menjaga tubuh tetap fit saat puasa | tubuh fit saat puasa | melihat tubuh istri saat puasa | memegang tubuh istri saat puasa | menjaga kebugaran tubuh saat puasa | menjaga kondisi tubuh saat puasa | tips menjaga kondisi tubuh saat puasa cara menjaga kesehatan tubuh saat puasa | tips menjaga kesehatan tubuh saat puasa | keajaiban metabolisme tubuh saat puasa | tips menjaga kebugaran tubuh saat puasa | tubuh lemas saat puasa membentuk tubuh saat puasa | suhu tubuh naik saat puasa | organ tubuh saat puasa | kondisi organ tubuh saat puasa \ mekanisme tubuh pada saat puasa | metabolisme tubuh pada saat puasa | metabolisme tubuh saat puasa.pdf | perawatan tubuh saat puasa | proses tubuh saat puasa | perubahan tubuh saat puasa | suhu tubuh panas saat puasa menjaga stamina tubuh saat puasa suhu tubuh meningkat saat puasa suhu tubuh saat puasa suplemen tubuh saat puasa metabolisme tubuh saat puasa pdf menjaga kesehatan tubuh saat puasa cara melangsingkan tubuh pada saat puasa cara membentuk tubuh saat puasa

Puasa, merupakan aktivitas yang melibatkan semua aspek dalam diri kita. Bukan hanya pencernaan, tapi juga meliputi kesehatan mental dan spiritual. Karena puasa yang dijalani dengan niat dan cara yang benar, sebenarnya sama dengan menjalani program detoksifikasi untuk membuang semua ‘sampah’ dari tubuh kita. Puasa merupakan metode detoksifikasi paling tua dalam sejarah, sekaligus paling aman dan paling efektif. Organ vital yang menjadi target dalam program detoks yang efektif adalah usus dan liver. Inilah Apa Yang Terjadi Saat Tubuh Kita Puasa

Inilah Apa Yang Terjadi Saat Tubuh Kita Puasa Menurut Bu Andang Gunawan., N.D, ahli terapi nutrisi dan detoksifikasi, dan pelopor pola makan Food Combining di Indonesia, hampir semua penyakit degeneratif dapat dihubungkan dengam kondisi keracunan dalam saluran usus (intestinal toxemia). Mengapa? Karena setiap jaringan pada tubuh mendapat makanan dari darah, dan darah mendapatkannya dari usus. Setiap zat yang masuk ke dalam tubuh kita akan masuk ke dalam darah melalui dinding-dinding usus. Artinya toksin yang berada dalam usus juga akan ikut bersikulasi bersama aliran darah sampai ke sel-sel di seluruh penjuru tubuh kita. Toksin-toksin inilah yang memicu terjadinya kerusakan pada sel-sel tubuh yang mengakibatkan penuaan dini dan berbagai penyakit kronis.

Inilah Apa yang terjadi saat tubuh kita puasa
Inilah Apa yang terjadi saat tubuh kita puasa

Inilah Apa Yang Terjadi Saat Tubuh Kita Puasa Menurut Bu Andang, ada empat tahap metabolisme makanan yang terjadi di dalam tubuh, yaitu pencernaan, penyerapan, asimilasi dan pembuangan. Ketika kita berpuasa, tubuh secara alami akan menurunkan intensitas proses pencernaan, penyerapan, dan asimilasi makanan serta meningkatkan proses pembuangan toksin dari dalam tubuh. Proses pembersihan tubuh saat puasa biasanya baru terjadi sesudah hari kedua atau ketiga. Pada saat itu tubuh mulai mengalami proses otolisis (autolysis). Inilah saat tubuh mulai mengeluarkan ampas metabolisme dan mencerna zat-zat yang tak berguna serta kelebihan zat-zat penting yang disimpan sebagai cadangan energi.

 

Inilah Apa Yang Terjadi Saat Tubuh Kita Puasa – Berikut ini adalah tahapan puasa yang terjadi di dalam tubuh selama 30 hari berpuasa.

 

1. TAHAP AWAL Inilah Apa Yang Terjadi Saat Tubuh Kita Puasa

Pada tahap awal puasa, tubuh membuang sejumlah besar ampas dan sisa-sisa pencernaan. Tiga atau empat hari pertama akan timbul rasa tidak nyaman karena jumlah ampas yang melalui pembuluh darah cukup banyak.

Berat ringannya gejala yg terasa pada tahap awal puasa tergantung pada banyaknya jumlah racun dalam tubuh. Pola makan yang kita anggap sehat pun bukan jaminan membuat puasa terasa lebih mudah.

Pola makan masyarakat modern mengundang akumulasi racun dalam tubuh. Makanan orang dulu jauh lebih sederhana, lebih alami (tidak diproses berlebihan), bebas pestisida, bahan aditif, obat-obatan, dan zat kimia lainnya. Berbagai jenis racun dan kimia yang memenuhi lingkungan kita dapat masuk ke dalam tubuh melalui udara, air, makanan, bahkan air susu ibu.

Selama tubuh dipuasakan, racun akan ditarik keluar melalui aliran darah menuju ke saluran-saluran pembuangan yang ada pada tubuh. Pada saat itulah tubuh akan memberi reaksi, yang bagi orang awam sering dikira sebagai penyakit.

2. TAHAP KEDUA Inilah Apa Yang Terjadi Saat Tubuh Kita Puasa

Pada tahap kedua puasa, terjadi pembersihan kerak (mukus/lendir yang mengeras), lemak, sel-sel sakit dan aus, dan zat-zat bersifat racun lainnya. Selama puasa berlanjut, proses pembersihan akan menjadi lebih menyeluruh.

Mukus adalah lendir yang tercipta saat tubuh kita dalam kondisi siaga sebagai bentuk pertahanan diri terhadap sesuatu yang dianggap musuh. Hampir semua makanan masak atau makanan yang diproses merupakan makanan pembentuk mukus. Mukus dapat menyumbat saluran-saluran dan membran-membran halus dalam sistem tubuh. Sumbatan ini menyebabkan ampas menumpuk dan meningkatkan peluang terjadinya penyakit. Puasa dapat melarutkan mukus tersebut sehingga tubuh lebih leluasa mengangkut ampas dan racun keluar. Adalah hal yang normal apabila Anda mengalami gangguan seperti flu, pilek atau batuk berdahak selama puasa.

Oleh sebab itu, minum obat penghilang gejala tersebut adalah tindakan yang sangat keliru. Karena anda akan mengembalikan masalahnya ke jaringan-jaringan tubuh anda lagi. Serpihan-serpihan mukus yang berwarna keputihan biasanya ikut keluar bersama kotoran feses pada hari kedua.

Pada hari kedua puasa nafsu terhadap makanan biasanya mulai sedikit berkurang. Pengeluaran ampas dan racun mulai intensif ditandai dengan timbulnya lapisan kekuningan di permukaan lidah dan napas tak sedap.

Sebetulnya tubuh kita dengan sendirinya melakukan puasa, yaitu pada saat tidur. Sampai kita terbangun di pagi hari, tubuh kita terus melakukan pembersihan. Sarapan pagi dapat dianggap sebagai waktu berbuka. Itu sebabnya makan pagi dalam bahasa Inggris, disebut breakfast, singkatan dari breaking a nightly fast atau membatalkan puasa.

Apa yang dialami tubuh setiap bangun pagi seperti timbulnya lapisan kekuningan di permukaan lidah, napas tak sedap, mata dan wajah sembab, serta pikiran tak jernih merupakan gejala awal yang menunjukkan tubuh sedang dalam status pembuangan racun. Gejala-gejala tersebut akan lebih meningkat pada puasa panjang seperti puasa Ramadhan.

3. TAHAP KETIGA Inilah Apa Yang Terjadi Saat Tubuh Kita Puasa

Pada tahap ketiga atau tahap terakhir puasa, terjadi pembersihan racun pada tingkat sel atau lapisan jaringan paling dalam (racun yang telah menumpuk sejak usia dini) dan pembuluh-pembuluh sangat halus yang tugasnya membawa elemen-elemen vital ke otak. Pembersihan pada tingkat ini hanya efektif jika pola makan selama puasa lebih dominan buah dan sayuran segar.

Reaksi-reaksi tersebut menandakan tubuh sudah dalam kondisi sangat membutuhkan puasa.

Puasa meningkatkan proses penyembuhan jauh sampai ke dalam jaringan dan memperbaiki organ-organ yang lelah dengan cepat. Proses pembersihan dan penyembuhan memerlukan energi yang sangat besar. Itu sebabnya kita harus mengistirahatkan tubuh dari pekerjaan mencerna makanan jika sedang melakukan pembersihan dan penyembuhan.

Salah satu bentuk ‘puasa’ secara tidak sengaja adalah saat kita sakit. Saat kita sakit, kita cenderung tidak enak makan dan menolak untuk makan karena makanan yang masuk ke perut kita terasa tidak enak. Jika dipaksa untuk makan, maka kita akan muntah. Sebenarnya, perasaan tidak enak makan sehingga tubuh menolak untuk makan itu adalah upaya tubuh untuk ‘memaksa’ organ pencernaan untuk beristirahat sehingga tubuh bisa berkonsentrasi pada proses penyembuhan. Ketika kita kehilangan selera makan saat sakit, pada saat itulah tubuh sebenarnya ingin memfokuskan seluruh energinya untuk proses penyembuhan.

Peristiwa penting pada proses puasa adalah terjadinya pembuangan racun atau ampas besar-besaran yang dimulai dari tingkat sel (jauh ke dalam jaringan). Tiga sampai 800 miliar sel kita berganti setiap hari. Kira-kira seperempatnya akan mati, aus, atau harus diganti. Tetapi pembentukan sel baru dapat terhambat jika sel-sel aus terus menumpuk di dalam tubuh akibat fungsi pembuangan tidak bekerja optimal. Dalam proses puasa, semua sel mati, jaringan-jaringan rusak, kelebihan lemak, tumor, abses (radang bernanah) akan dibakar atau dikeluarkan sebagai kotoran.

Salah satu karunia yang akan Anda alami menjelang akhir puasa adalah terasa adanya peningkatan energi saat bangun tidur pagi. Tidak ada lagi kotoran mata, mata sembab, dan rambut kusam/kering. Proses pembersihan akan diikuti proses peremajaan, ketika tubuh mengganti sel-sel tua dengan yang baru dan memperbaiki jaringan yang rusak. Setelah masa puasa berakhir, Anda akan menjadi manusia baru, karena seluruh sel menjadi muda dan sehat. Anda seperti dilahirkan kembali (fitri). Inilah Apa Yang Terjadi Saat Tubuh Kita Puasa

———–

Penutup Inilah Apa Yang Terjadi Saat Tubuh Kita Puasa

Dengan menjalankan pola makan sehat berbasis buah dan sayur selama berpuasa, proses detoks akan berlangsung dengan lebih efektif. Selain itu, jangan lupakan niat yang kuat dari diri kita untuk berpuasa. Asalkan dijalankan dengan niat dan cara yang benar, berpuasa bisa mengundang berkah dan sehat. Insya Allah. Inilah Apa Yang Terjadi Saat Tubuh Kita Puasa

LIHAT JUGA VIDEO TENTANG APA YANG TERJADI SAAT TUBUH KITA BERPUASA ? (Tambahan dari editor)

Semoga bermanfaat.

Artikel ini ditulis oleh -Fety Khosianah- seorang Psikolog, Dosen dan Penggiat Kesehatan Alami.

BACA JUGA ARTIKEL TERKAIT 

  1. SUDAH BENARKAH PUASA KITA? (Ditulis oleh Bu Andang W Gunawan, Oktober 2003) 
  2. CARA MENGATASI REAKSI TUBUH PADA SAAT PUASA
  3. Panduan Puasa yang Baik dan Benar

 

===============

Referensi :

1. Artikel berjudul “Mengapa Tubuh Kita Perlu Puasa?”, oleh Bu Andang W.G., dimuat di Bonus Majalah Kesehatan Nirmala, November 2002, hal 17)

2. Artikel berjudul: “Puasa Sambil Detoks: Memurnikan Kembali Mind, Body & Soul, oleh Anjelita Noverina., dimuat di Majalah Kesehatan Nirmala, Agustus 2009, hal 40-46)